sajada doa nabi

 

Jangan Membenci Saat "Yang Berbeda" Bertanya

Suatu ketika di cafe sekitar daerah perkantoran, selepas sholat isya, tampak sekelompok eksekutif muda yang sedang berdiskusi masalah agama.


Ary : "Aku sudah mengikuti saran mu Zaq, agar lebih memahami agama, aku hadirilah majelis-majelis ilmu, baik di masjid maupun di media-media online."

"Sayangnya semakin banyak melihat ceramah-ceramah itu, bukannya semakin paham, malah semakin pusing aku dibuatnya."

"Karena ternyata diantara para penceramah pun, seringkali berbeda-beda pendapat tentang sesuatu dan masing-masing dari mereka sudah seperti bermusuhan saja."

"kelompok yang satu sering menghujat kelompok yang lain, begitu pula sebaliknya."

"Begitu juga para pengikutnya, kau lihatlah di sosial media, sudah macam perang beda agama saja."

"Sepertinya apa lebih baik tidak usah mengikuti majelis ilmu saja, malah membuat kuping panas."


Egie : "Nah itu lah, sulit sekali khususnya bagi orang-orang seperti ku yang mualaf ini (baru memeluk agama Islam)."

"Tadinya kita diharuskan memilih agama yang benar, salah memilih agama ancamannya neraka."

"Setelah kita pilih Islam, masalah belum selesai, salah memilih aliran didalamnya pun akan mendapat ancaman neraka."

"Yang lebih membingungkan, bukan kah agama harusnya melahirkan kebaikan, kedamaian, kasih sayang, apakah semua itu mungkin kita raih, jika para pendakwah dan para pengikutnya menyampaikan pesan-pesan suci itu dengan penuh kebencian, arogansi, vonis sesat kepada orang-orang yang berbeda dengan mereka."

"Bukankah kami-kami ini perlu dirangkul dan diyakinkan?"

Zaqi : "Sebenarnya banyak pendakwah yang hebat ilmunya dan bijaksana dalam menyampaikan."

"Sayangnya, juga tidak sedikit pendakwah yang juga hebat ilmunya tetapi kurang bijaksana dalam menyampaikan."

"Samalah seperti saat kita memilih kampus dulu, ada kampus yang bagus, ada kampus yang
tidak jelas, disaat kita merasa pendidikan itu penting, lalu banyak kampus yang tidak jelas itu, bukan berarti kita memutuskan untuk tidak usah kuliah kan?"

"Jika memang kita sudah punya niat kuat untuk mencari ilmu, kita pun harus punya ikhtiar
dan kesabaran yang lebih hingga kita menemukan guru-guru atau sember ilmu yang benar-benar keilmuannya kita butuhkan."

"bahkan jadikan pertemuan kita dengan guru-guru hebat tetapi kurang bijaksana itu juga sebagai pengalaman atau ilmu, dimana kita juga bisa belajar dari kekurangan beliau-beliau itu."

"Kita kan bisa saja belajar olah raga sepak bola dari guru seperti Maradona yang misalnya secara fisik kurang olahragawan, gaya hidupnya tidak sehat, tidak punya metode melatih dan sebagainya tetapi kaya pengalaman dan prestasi."

"Ini cuma contoh bahwa dengan berbagai kekurangan seorang guru, selama ada hal positif yang kita bisa petik menjadi ilmu, kita ambil yang baiknya saja."

Arie : "Hmm ok lah walaupun seharusnya mereka lah yang pertama kali mempraktekkan hal-hal yang mereka sampaikan."

Zaqi : "Setuju, biarlah kekurangan-kekurangan itu menjadi urusan dia dengan Allah dan semoga Allah memaafkan sekaligus memberi petunjuk kepada mereka dan terutama kepada kita-kita ini yang masih sangat banyak kekurangan."

"Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dari Ali bin Zaid bin Jad’an dari Anas radhiallahu anhu, (Ali bin Zaid bin Jad’an lemah, dilemahkan oleh Al-Arnauth, namun Syaikh Albani menshahihkannya)."

"Nabi Muhammad SAW bersabda, “Saat malam Isra Mi’raj tiba, aku lihat ada manusia, mereka digunting bibirnya. Kepada Jibril aku bertanya, ‘Siapakah mereka?’ Jibril berkata, ‘Mereka itu para khatib diantara umatmu yang memerintahkan manusia kepada kebaikan dan melupakan diri mereka sendiri. Mereka membaca kitab Al-Qur’an, tapi tak memperhatikan, tak pula mengamalkan’.”


Egie : "Lalu kenapa banyak terdapat perbedaan-perbedaan yang membingungkan itu? dan bagaimana menyikapi perbedaan?"

Zaqi : "Insya Allah Kita akan mendiskusikan satu persatu, yang pertama adalah kenapa ada agama-agama yang berbeda? yang kedua adalah kenapa didalam Islam sendiri terdapat perbedaan-perbedaan dan bagaimana sikap kita terhadap yang berbeda."

 


Perbedaan Agama

Zaqi : "Ada orang yang berkata, semua agama adalah benar."

"Ada juga orang yang berkata, semua agama mencapai Tuhan yang sama dengan ritual yang berbeda."

"Yang lain pun berkata, semua agama benar menurut pemeluknya masing-masing." 

"Itulah yang dikatakan oleh orang-orang atau manusia, lalu apa kata Allah?."

"Sebagai seorang muslim, kita haruslah berpegangan terhadap dalil untuk menemukan jawaban."

"Allah berkata melalui firmannya dalam Al Qur'an :"


نَّ الدِّينَ عِندَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ

“Sesungguhnya agama di sisi Allah ialah Islam."

(Penggalan Ayat QS Ali ‘Imran: 19)


أَفَغَيْرَ دِينِ اللَّهِ يَبْغُونَ وَلَهُ أَسْلَمَ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ طَوْعًا وَكَرْهًا وَإِلَيْهِ يُرْجَعُونَ

“Maka mengapa mereka mencari agama yang lain selain agama Allah, padahal apa yang ada dilangit dan di bumi berserah diri (Islam) kepada-Nya, (baik) dengan suka maupun terpaksa dan hanya kepada-Nya-lah mereka dikembalikan ?” (Ali ‘Imran: 83)


وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Dan barangsiapa mencari agama selain agama Islam, dia tidak akan diterima, dan di akhirat dia termasuk orang-orang yang rugi.” (Ali ‘Imran: 85)

 

Arie : "Kalau begitu kenapa Allah menurunkan agama yahudi dan nasrani melalui nabi-nabinya? Bukankah Islam turun melalui Nabi Muhammad SAW? Bagaimana nasib Nabi-Nabi yang tidak beragama Islam sebelum jaman Rasulullah?"

Zaqi : "Itu memang persepsi salah yang beredar dan harus diluruskan".

"Semua Nabi itu membawa risalah atau agama yang sama yaitu Islam dan Nabi Muhammad adalah sebagai penyempurnanya."

"Allah SWT tidak pernah menurunkan agama Yahudi atau Nasrani, nanti kita tunjukkan dalilnya dan kita coba bedah dari sudut pandang sejarah."

 

(QS Albaqaroh : 140)

أَمْ تَقُولُونَ إِنَّ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ وَالأسْبَاطَ كَانُوا هُودًا أَوْ نَصَارَى قُلْ أَأَنْتُمْ أَعْلَمُ أَمِ اللَّهُ وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ كَتَمَ شَهَادَةً عِنْدَهُ مِنَ اللَّهِ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ

Ataukah kamu (hai orang-orang Yahudi dan Nasrani) mengatakan bahwa Ibrahim, Ismail, Ishak, Yakqub dan anak cucunya, adalah penganut agama Yahudi atau Nasrani? Katakanlah: "Apakah kamu yang lebih mengetahui ataukah Allah, dan siapakah yang lebih lalim daripada orang yang menyembunyikan syahadah dari Allah yang ada padanya?" Dan Allah sekali-kali tiada lengah dari apa yang kamu kerjakan.


(QS Ali 'Imran : 67)

مَا كَانَ إِبْرَاهِيمُ يَهُودِيًّا وَلَا نَصْرَانِيًّا وَلَٰكِنْ كَانَ حَنِيفًا مُسْلِمًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Ibrahim bukan seorang Yahudi dan bukan (pula) seorang Nasrani, akan tetapi dia adalah seorang yang lurus dan Islam (berserah diri) kepada Allah dan sekali-kali bukanlah dia termasuk golongan orang-orang musyrik.

 

(QS Ali 'Imran : 84-85)

قُلْ آمَنَّا بِاللّهِ وَمَا أُنزِلَ عَلَيْنَا وَمَا أُنزِلَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَقَ وَيَعْقُوبَ وَالأَسْبَاطِ وَمَا أُوتِيَ مُوسَى وَعِيسَى وَالنَّبِيُّونَ مِن رَّبِّهِمْ لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُون (٨٤

وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الإِسْلاَمِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ ٨٥

84. Katakanlah, "Kami beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami dan yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishaq, Yakub, dan anak cucunya, dan apa yang diberikan kepada Musa, Isa dan seluruh para Nabi dari Tuhan mereka. Kami tidak membeda-bedakan seorang pun di antara mereka dan hanya kepada-Nya kami Muslim (Islam)."

85.Barang siapa mencari agama selain Islam, maka sekali-kali tidak akan diterima (agama itu) daripadanya, dan di akhirat dia termasuk orang-orang yang rugi.

 

(QS Albaqaroh : 132-133)

وَوَصَّى بِهَا إِبْرَاهِيْمُ بَنِيْهِ وَ يَعْقُوْبُ يَا بَنِيَّ إِنَّ اللهَ اصْطَفَى لَكُمُ الدِّيْنَ فَلاَ تَمُوْتُنَّ إَلاَّ وَ أَنْتُم مُّسْلِمُوْن

(132) Dan telah memesankan (pula) Ibrahim dengan itu kepada anak-anaknya dan Ya'qub. Wahai anak-anakku, sesungguh­nya Allah telah memilihkan untuk kamu suatu agama. Maka janganlah kamu mati, me­lainkan hendaklah kamu di dalam Muslimin (Islam).

 

أَمْ كُنْتُمْ شُهَدَاءَ إِذْ حَضَرَ يَعْقُوْبَ الْمَوْتُ إِذْ قَالَ لِبَنِيْهِ مَا تَعْبُدُوْنَ مِن بَعْدِيْ قَالُوْا نَعْبُدُ إِلَهَكَ وَ إِلَهَ آبَائِكَ إِبْرَاهِيْمَ وَ إِسْمَاعِيْلَ وَإِسْحَاقَ إِلَهًا وَاحِدًا وَ نَحْنُ لَهُ مُسْلِمُوْنَ

(133) Atau apakah telah kamu me­nyaksikan seketika telah dekat kepada Ya'qub kematian, tatkala dia berkata kepada anak-anak-nya: Apakah yang akan kamu sembah se­peninggalku ? Mereka men­jawab: Akan kami sembah Tuhan engkau dan Tuhan bapak-bapakmu, Ibrahim dan Ismail dan Ishaq yaitu Tuhan Yang Tunggal, dan kepada­Nyalah kami akan Islam (berserah diri).


(QS Al Haj : 78)

(78). وَجَاهِدُوا فِي اللَّهِ حَقَّ جِهَادِهِ ۚهُوَ اجْتَبَاكُمْ وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ ۚمِلَّةَ أَبِيكُمْ إِبْرَاهِيمَ ۚهُوَ سَمَّاكُمُ الْمُسْلِمِينَ مِنْ قَبْلُ وَفِي هَٰذَا لِيَكُونَ الرَّسُولُ شَهِيدًا عَلَيْكُمْ وَتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ ۚفَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ
وَاعْتَصِمُوا بِاللَّهِ هُوَ مَوْلَاكُمْ ۖفَنِعْمَ الْمَوْلَىٰ وَنِعْمَ النَّصِيرُ

Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang Muslim (Islam) dari dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al Qur'an) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia, maka dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berpeganglah kamu pada tali Allah. Dia adalah
Pelindungmu, maka Dialah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong.

 

(QS As Shaf : 6-7)

مِنَ التَّوْرَاةِ وَمُبَشِّرًا بِرَسُولٍ يَأْتِي مِنْ بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ فَلَمَّا جَاءَهُمْ بِالْبَيِّنَاتِ قَالُوا هَذَا سِحْرٌ مُبِينٌ (٦
وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرَى عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ وَهُوَ يُدْعَى إِلَى الإسْلامِ وَاللَّهُ لا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ (٧

 

(6) Dan (ingatlah) ketika Isa putra Maryam berkata, "Wahai Bani Israil! Sesungguhnya aku utusan Allah kepadamu, yang membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu Taurat dan memberi kabar gembira dengan seorang rasul yang akan datang setelahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)." Namun ketika Rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata, "Ini adalah sihir yang nyata.

 

(7) Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah padahal dia diajak kepada Islam? Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.


Zaqi "Jadi Allah SWT lah yang mengatakan melalui dalil-dalil-Nya bahwa semua Nabi-Nabi-Nya adalah Muslim."

"Tidak ada dalil yang mengatakan Nabi Musa AS dengan Kitab Taurat membawa Agama Yahudi dan Nabi Isa AS dengan Kitab Injil membawa Agama Nasrani (Kristen), justru menurut dalil tadi, Nabi-Nabi tersebut membawa Agama Islam untuk kaumnya masing-masing."

"Lalu darimana asal Agama Yahudi?"

 

Sejarah Yahudi

"Bani Israil awalnya adalah sebutan untuk Bani (Keluarga) Nabi Ya'kub AS (1829 SM) yang memiliki 12 anak diantaranya Nabi Yusuf AS dan Yahuda yang semuanya adalah Islam seperti dalil-dalil tadi."

"Dari garis keturunan Yahuda nantinya akan sampai kepada Nabi Daud AS  dan Nabi Sulaiman."

"Nama Yahuda atau Yahudi itu adalah juga sebutan nama kaum atau bani (keluarga) Yahuda, bukan nama agama."

"Setelah keturunan Yahuda kesekian, yaitu saat Nabi Sulaiman AS yang menjadi raja wafat (930 SM), kerajaannya pun menjadi terpecah menjadi dua, yaitu Kerajaan Israil yang tetap beragama Islam dan Kerajaan Yudah yang akhirnya membuat agama baru yaitu Yahudi, karena tidak sejalan dengan Islam."

"Itulah yang membuat penganut Yahudi terus melakukan upaya pembunuhan kepada para Nabi dari garis Nabi Sulaiman AS, seperti Nabi Zakaria AS, Nabi Yahya AS hingga Nabi Isa AS."

(Bersambung)

 

 

Wallahu a’lam bish-shawab

SAJADA Media Islam Inspiratif

 

 

Baca Juga :

Filosopi Ala Kopi 1 (Tuhan?)


BERITA

Sejumlah Ulama Mengutuk Aksi Teror Bom

 

Kejadian teror bom di Surabaya dan tempat-tempat lainnya yang baru-bara saja terjadi cukup kembali membuat semua pihak geram. Berbagai ulama di Indonesia pun menyampaikan bahwa tindakan tersebut tidak dibenarkan dalam agama dan mengutuk siapa pun pelakunya. 

Tata Cara Pengurusan Sertifikat Halal MUI

 

Sertifikat Halal MUI adalah fatwa tertulis Majelis Ulama Indonesia yang menyatakan kehalalan suatu produk sesuai dengan syari’at Islam. Sertifikat Halal MUI ini merupakan syarat untuk mendapatkan ijin pencantuman label halal pada kemasan produk dari instansi pemerintah yang berwenang. 

Balasan Surat Cinta Karena Allah (Berbeda Tetapi Tetap Sayang)

Sungguh Allah telah memuliakan kita dengan Islam dan Iman sebagaimana pernyataan sahabat mulia Umar bin Khottob Radiallahu Anhu

Mereka Yang Disematkan Predikat Intoleran dan Anti Kebhinekaan


Imam Syafi’i : ” Perhatikanlah panah-panah musuh (ditujukan kepada siapa) maka akan menunjukimu siapa pengikut kebenaran”.

Koreksi Terhadap Pandangan Mainstream Tentang Sejarah Islam Di Indonesia

Padahal sejak abad ke 6, agama Islam telah berdampingan bersama agama Hindu & agama Budha di Nusantara telah ada kerajaan-kerajaan Islam jauh sebelum kerajaan Majapahit.

TAUSIAH

Jadwal Khatib Sholat Ied Ustadz Subhan Bawazier 25 Juni 2017

Jadwal Khatib Sholat Ied Ustadz Subhan Bawazier 25 Juni 2017

Adab di Hari Raya

Hari raya bagi seorang muslim bukan sekedar berbahagia dan bersenang-senang tetapi justru merupakan momen untuk semakin menguatkan hubungan dengan Allah Subhana WaTa’ala

Khalid Basalamah

Ustadz Khalid Basalamah menjalani pendidikan sarjananya di Universitas Islam Madinah lalu melanjutkan S2 di Universitas Mulim Indonesia dan melanjutkan lagi pendidikan S3 di Universitas Tun Abdul Razzak Malaysia.

Bachtiar Nasir

Ustadz Bachtiar Nasir, Lc. MM, adalah seorang Da’i dan Ulama’ yang sangat sering mengkaji dan mendalami Ilmu-Ilmu Al-Qur’an. Ia juga tercatat pernah menjadi Pengurus Pusat Majelis Ulama Indonesia (MUI)

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz Khalid Basalamah 8 Juni - 11 Juni 2017

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz  Khalid Basalamah 8 Juni - 11 Juni 2017

BELAJAR ISLAM

Pembagian Hukum Fiqih

Fikih (Fiqh) adalah salah satu bidang ilmu dalam syariat Islam yang secara khusus membahas persoalan hukum yang mengatur berbagai aspek kehidupan manusia, baik kehidupan pribadi, bermasyarakat maupun kehidupan manusia dengan Allah.

Huruf Hijaiyah

Agar bisa membaca Al-Qur’an, kita perlu mengenali huruf-huruf hijaiyah, yang juga merupakan huruf dalam bahasa Arab.

Rukun Islam

Rukun adalah hal-hal yang disyaratkan atau harus dipenuhi, jadi Rukun Islam adalah hal-hal yang disyaratkan atau harus dipenuhi untuk menjadi seorang muslim atau muslimat.

Rukun Sholat

Rukun Shalat adalah setiap perkataan atau perbuatan yang akan membentuk hakikat shalat. Jika salah satu rukun ini tidak ada, maka shalat pun tidak sah.

Mengenal Jenis dan Sejarah Hadist

 

Pada masa awal Rasulullah melarang penulisan hadits agar tidak tercampur dengan periwayatan Al Qur'an. Setelah beberapa waktu, Rasulullah memperbolehkan penulisan hadits dari beberapa orang sahabat.