Menanti Ijtihad Politik melalui Ijtima Ulama 2

Perjalanan GNPF 212 memperjuangkan hadirnya nafas Islam dalam roda perpolitikan di Indonesia rupanya masih harus kembali mendaki.

Setelah sebelumnya sempat ada setitik cahaya saat nama Ustadz Abdul Somad dikukuhkan sebagai alternatif kedua calon wapres, setelah Habib Salim. kedua nama tersebut disodorkan melalui keputusan pertemuan yang bertajuk "Ijtima Ulama dan Tokoh Nasional", kemudian usulan tersebut pun disambut oleh kubu koalisi Prabowo.

Walaupun masih dalam status belum "ketok palu" dari kubu Prabowo, Kalangan pendukung Ulama yang tergabung dalam GNPF 212, pun meyakini bahwa format "Nasionalis-Ulama" sudah final, sehingga berusaha meyakinkan Ustadz Abdul Somad yang menolak untuk dicalonkan agar bersedia maju menjadi cawapres.

Paket "Nasionalis-Ulama" akhirnya menjadi format yang dianggap mewakili keinginan umat saat ini. Bahkan format ini akhirnya juga dipakai oleh kubu koalisi Jokowi.

 

Menghormati Keputusan Ustadz Abdul Somad

Bagi para ulama yang berusaha membujuk, nama Ustadz Abdul Somad memang sangat diharapkan, selain karena dianggap punya nilai popularitas yang diharapkan bisa memenangkan pemilu pilpres dan punya keilmuan agama yang mumpuni, beliau juga bukan politikus, sehingga tidak tersandera tuntutan-tuntutan parpol.

Melaui ceramah-ceramahnya beliau selalu gigih memperjuangkan agar nafas islam bisa masuk kedalam roda pemerintahan. caranya adalah orang-orang islam yang benar (kaffah) harus duduk di kursi pembuat kebijakan agar produk undang-undang, peraturan, kebijakan dan sebagainya bisa menghadirkan nafas Islam secara konstitusional.

Hanya saja dengan akhlak keulamaannya, Ustadz Abdul Somad menolak. Dengan alasan beliau tidak memiliki kompetensi terhadap jabatan yang ditawarkan untuknya. Keputusan beliau patut dihormati, sebagai ulama yang memang memiliki perangai tidak haus pada jabatan (hal ini semakin menegaskan kadar keulamaan Ustadz Abdul somad), beliau tentu telah mengukur keputusannya melalui perspektif ilmu agama yang dimiliki, menimbang tingkat mudharat dan manfaat dan sebagainya.

Bisa dibayangkan kerasnya pertarungan politik, mulai dari perebutan kursi bahkan saat telah menduduki kursi. Beberapa umat yang sayang terhadap beliau, mereka pun banyak yang tidak tega membayangkan Ustadz Abdul Somad harus bertarung pada debat Capres/Cawapres untuk bersilat-lidah bicara masalah dunia yang mungkin tidak terlalu dikuasainya, dijebak pertanyaan-pertanyan wartawan yang berseberangan hingga menghadapi oposisi dan sebagainya. Sehingga walaupun banyak yang berharap Ustad Abdul Somad untuk maju tetapi banyak juga yang menginginkannya tetap sebagai penggerak yang mampu mengerahkan dukungan untuk pejuang islam lainnya yang mampu berhadapan dengan kerasnya dunia politik tetapi tidak tersandera oleh partai politik.

Harusnya nama-nama ulama lain yang Insya Allah mampu melawan kerasnya dunia politik seperti Ustadz Bachtiar Nasir dan yang lainnya perlu dipertimbangkan.

 

Kemana Perginya Suara Rekomendasi Ulama? 

Rupanya walaupun kubu Prabowo tampil lebih awal menggadang-gadangkan akan membawa format "Nasionalis-Ulama", ternyata Kubu Jokowi lah yang benar-benar memajukan format tersebut melalui paket "Jokowi-Kyai Ma'ruf Amin", sementara Kubu Prabowo akhirnya mengusung "Prabowo-Sandi".

Dalam pers konferensi pers nya beliau telah mengatakan berbagai pertimbangan yang sudah dilalui melalui proses yang sulit sehingga akhirnya muncul nama Sandi. Sandiaga Uno, walaupun tidak lahir dari pesantren tetapi juga merupakan tetap representasi dari Islam dan telah disepakati oleh pihak-pihak yang berada didalam kubu tersebut.

Hanya saja beberapa pihak yang sudah bersusah payah dalam forum "Ijtima Ulama dan Tokoh Nasional", tentu menanyakan kemana perginya suara rekomendasi dari forum tersebut?

Hal ini sepertinya jadi mengingatkan kita dengan pesan Ustadz Abdullah Gymnastiar dalam acara TV Indonesia Lawyer Club, " Jangan sampai Ulama cuma dijadikan tukang dorong, setelah maju ditinggal ulamanya."


Umat Islam menunggu Pendapat Para Ulama bukan Tokoh Politik

Bagi umat muslim yang belakangan ini sedang terbangkit ghirah Islamnya, mereka tidak seperti orang parpol yang loyal habis-habisan dengan parpolnya, atau pemuja tokoh yang memuja buta terhadap tokohnya. Umat Islam mengikuti ulama yang merupakan pewaris Nabi.

Bagi mereka yang ingin memperjuangkan Islam melalui pesta demokrasi, tentunya sedang melihat. Jika diantara kedua pilihan ini ada yang mau memperjuangkan Islam dengan bersungguh-sungguh, pasti akan dijadikan pilihan.

Walaupun kedua belah pihak telah mengumumkan capres dan cawapresnya, hari pemilihan bukan dilakukan pada hari ini, sehingga kedua belah pihak sebenarnya masih memiliki peluang yang sama untuk meyakinkan umat, bahwa siapa yang lebih berpihak pada umat Islam dengan sepenuh niat.

Saat ini kelompok ulama yang tergabung dalam GNPF 212 adalah dianggap ulama yang memiliki concern dan berjuang secara terbuka terhadap perjuangan syariah Islam melalui jalur konstitusi. Dan mereka mendaulat Habib Riziek Shihab sebagai imam besarnya yang pendapatnya sangat ditunggu-tunggu, termasuk oleh Ustadz Abdul Somad, Ustadz Arifin Ilham, Ustadz Zulkifli Ali dan para ulama lainnya.

Dilansir melalui CNN Indonesia, Imam Besar Front Pembela Islam sekaligus Pembina Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama Muhammad Rizieq Shibab meminta menyatakan bakal ada Ijtima Ulama II untuk menentukan dukungan pada capres-cawapres di Pilpres 2019.

Dalam akun twitternya, @RizieqSyihabFPI, Habib Rizieq menyerukan agar anggota FPI, GNPF Ulama dan Persaudaraan Alumni 212 dan segenap organisasi sayapnya untuk tenang menyikapai kondisi politik saat ini. "Tetap istiqomah dalam satu komando ulama," kata Rizieq dalam pesan gambar yang dipostingnya, Jumat (10/8).

Saat ini sikap terbaik kita adalah berdoa kepada Allah sambil menunggu ijtihad dari para ulama.

Mudah-mudahan Umat Islam akan memiliki Presiden dan Wakil Presiden yang benar-benar ingin memperjuangkan Islam, bukan hanya memanfaatkan suara umat Islam. Hanya Allah lah yang mampu membolak-balikkan hati. Semoga nantinya malah bahkan kesemua pilihan beserta kubu-kubunya akan berpihak kepada Islam.  

 

Wallahu a’lam bish-shawab

SAJADA Media Islam Inspiratif 


NEWS

Jika Dakwah Adalah Kegiatan Marketing

 

Seringkali kita merasa sedang mengajak (berdakwah) padahal kita malah semakin menjauhkan target audiens tersebut kepada Islam. Logika sederhananya adalah, apakah kita akan membeli produk yang dijual oleh sales yang membenci kita? 

Ustadz Haikal Hassan Bersama Ulama Mendeklarasikan Dukungan Untuk Anies Baswedan Untuk Pilpres 2019

 

Ustadz Haikal Hassan beserta sejumlah ulama melalui 'Gerakan Indonesia untuk Indonesia' hari jumat ini mendeklarasikan dukungan terhadap Anies Baswedan untuk maju sebagai calon presiden (capres) di pilpres 2019. 

Tata Cara Pengurusan Sertifikat Halal MUI

 

Sertifikat Halal MUI adalah fatwa tertulis Majelis Ulama Indonesia yang menyatakan kehalalan suatu produk sesuai dengan syari’at Islam. Sertifikat Halal MUI ini merupakan syarat untuk mendapatkan ijin pencantuman label halal pada kemasan produk dari instansi pemerintah yang berwenang. 

Tabligh Akbar Politik Islam - Subuh Berjama'ah di Masjid Al Azhar

 

Semenjak bergulirnya masalah "Penistaan Al qur'an", terlepas dari masalah itu sendiri, rupanya membawa dampak positif, yaitu merekatnya kembali ukhuwah Islamiyah.  

Akhir Dakwah Petinju Legendaris, Muhammad Ali

 

Usai bersyahadat, Petinju legendaris yang dijuluki The Greatest (terbesar), Muhammad Ali berkata, ”Aku meyakini bahwa aku sedang berada di depan sebuah kebenaran yang tak mungkin berasal dari manusia.”

EKONOMI SYARIAH

WIEF Mendorong UKM Berbasis Islam Menjadi Bisnis Masa Depan

 

Forum WIEF berhasil menciptakan komitmen investasi di sektor UMKM senilai US$ 900 juta atau sekitar Rp 11,88 triliun. 

Ethis Crowd Mengenalkan Fintech Crowd Founding Berbasis Syariah Pertama di Dunia

 

Di tengah bangkitnya pilar-pilar ekonomi berbasis syariah, Ethis Crowd mengenalkan fintech crowd founding properti berbasis syariah pertama di dunia.

Kongres Ekonomi Umat 2017

 

Kongres Ekonomi Umat Majelis Ulama Indonesia (MUI) diselenggarakan pada 22-24 April 2017 di Hotel Sahid, Jakarta. 

Akhirnya Paytren Fintech Berbasis Syariah Mendapat Izin OJK

 

Ustadz Yusuf Mansur melalui Paytren merupakan salah satu figur contoh tokoh islam, yang selama ini telah berjuang untuk menunjukkan bahwa Umat Islam Indonesia sebagai golongan mayoritas harus menjadi pemain pasar utama di negaranya sendiri. Jangan cuma menjadi penonton atau cuma sebagai target pasar dari para pebisnis non muslim, apalagi pihak negara asing. 

Muslim Go Aplikasi Islami Pertama Dengan Sertifikasi Kemenag RI

 

Muslim Go adalah aplikasi mobile menyediakan berbagai macam layanan yang dibutuhkan oleh kalangan Muslim di Indonesia. Muslim Go hadir dengan fitur untuk penunjuk dan pengingat waktu shalat, Al-Qur’an digital, kalender islam, arah kiblat, mencari masjid terdekat serta restoran halal dan sebagainya. 

BELAJAR

Bab: Penjelasan tentang sifat Munafik

1 KITAB: MUKADIMAH

Bab: Penjelasan tentang sifat Munafik

 

Bab: Keutamaan orang yang memelihara agamanya

KITAB: IMAN

Bab: Keutamaan orang yang memelihara agamanya

 

Bab: Memberi makan bagian dari Islam

KITAB: IMAN

Bab: Memberi makan bagian dari Islam

 

Hukum Dalam Fiqih

Hukum Dalam Fiqih Terbagi Menjadi Lima

Bab: Menggosokkan tangan ke tanah agar lebih bersih

KITAB: MANDI

Bab: Menggosokkan tangan ke tanah agar lebih bersih

 

TAUSIYAH

Balasan Surat Cinta Karena Allah (Berbeda Tetapi Tetap Sayang)

 

Sungguh Allah telah memuliakan kita dengan Islam dan Iman sebagaimana pernyataan sahabat mulia Umar bin Khottob Radiallahu Anhu

Jangan Membenci Saat "Yang Berbeda" Bertanya

 

Seseorang bertanya, : "Kenapa Allah menurunkan Agama Yahudi dan Nasrani melalui nabi-nabinya? Jika Islam turun melalui Nabi Muhammad SAW, Bagaimana nasib Nabi-Nabi yang tidak beragama Islam sebelum jaman Rasulullah SAW?"

 

Ucapan Selamat Saat Idul Fitri dan Jawabannya

 

Saat hari raya idul fitri, kita terbiasa saling mengucapkan selama untuk sesama muslim, lalu bagaimana ucapan yang dicontohkan oleh Rasulullah dan diikuti oleh sahabat Nabi? Bagaimana pula jawabannya?

Sarung

 

Catatan kali ini bercerita tentang sebuah benda yang sangat terkenal. Biasa dipakai oleh kaum laki-laki dewasa untuk menghalau angin malam saat ronda, sebagai pelindung dari gigitan nyamuk saat tidur.

Usia 40 Tahun, Belum Ada Minat Terhadap Agama, Pertanda Buruk Sisa Umur

 

Kaum salaf, apabila diantara mereka ada yang sudah berumur 40 tahun, ia mulai melipat kasur, yakni tidak akan tidur lagi sepanjang malam, selalu melakukan shalat, bertasbih dan beristighfar. 

SEJARAH

Kisah Nabi Sulaiman, Semut & Cacing Buta

 

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh).

KH. Ahmad Dahlan

 

Pada usia 15 tahun, beliau berhaji sekaligus menuntut ilmu ke Mekah. Selama 5 tahun berguru kepada banyak tokoh besar Islam dunia, beliau juga mulai bersentuhan dengan berbagai pemikiran Islam pembaharu. 

KH. Hasyim Asy'ari

 

Hasyim Asy'arie kemudian memutuskan untuk kembali ke Mekkah dan menetap di sana selama kurang lebih tujuh tahun. Di Mekkah beliau banyak berguru ke ulama-ulama besar baik dari Mekkah sendiri maupun ulama Indonesia. 

Nabi Ayyub AS

 

Iblis mengira ketaatan Nabi Ayub AS adalah hanyalah ketaatan untuk mengamankan kondisi ideal sang nabi agar terus dapat hidup dengan segala kenyamanan tersebut.

REFERENSI

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz Adi Hidayat

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz Adi Hidayat Mei 2017 

Yahya Zainul Ma'arif | Buya Yahya

 

Yahya Zainul Ma'arif yang lebih akrab disapa Buya Yahya, ladalah pengasuh Lembaga Pengembangan Da'wah dan Pondok Pesantren Al-Bahjah yang berpusat di Cirebon. 

Abdullah Gymnastiar

 

Yan Gymnastiar atau lebih dikenal sebagai Abdullah Gymnastiar atau Aa Gym adalah seorang pendakwah, penulis buku, pengusaha dan pendiri Pondok Pesantren Daarut Tauhiid di Jalan Gegerkalong Girang, Bandung. 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Habib Muhammad Rizieq Syihab

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Habib Muhammad Rizieq Syihab Rabu 17 Mei 2017 

Islamic Book Fair 2017 3-7 Mei 2017

 

Islamic Book Fair (IBF) ke-16 tahun 2017 merupakan Pameran buku Islam terbesar di Indonesia bahkan Asia Tenggara itu digelar di Jakarta Convention Center (JCC) Jakarta, 3-7 Mei 2017. 

DOA

Doa Sebelum Makan & Sesudah Makan

 

Allahuma Baarik lanaa fiimaa razaqtanaa waqinaa 'adzaa bannaar.


Alhamdulillahilladzii ath'amanaa wa saqoonaa wa ja'alanaa muslimin.

Doa Sebelum dan Sesudah Tidur

 

Bismika Allahuma Ahya Wa Amuut.

Alhamdulillahi ladzi Ahyana Ba'da Maa Amaa Tanaa Wa ilaihin Nusyuur.

Doa Sebelum dan Sesudah Belajar

 

Robbii Zidnii ‘Ilmaa, Warzuqnii Fahmaa, Waj’alnii Minash-Shoolihiin

Ya Allah Tambahkanlah aku ilmu, Dan berilah aku karunia untuk dapat memahaminya, Dan jadikanlah aku termasuk golongannya orang-orang yang soleh.

Doa-Doa Para Nabi & Rasul

 

Doa Nabi Adam 

“Robbana zholamna anfusana wailam tagfirlana watarhamana lana kunnana minal khosirin“  

Doa Sebelum dan Sesudah Bepegian

 

BISMILLAHI TAWAKALTU 'ALALLAHI LAA HAULA WA LAA QUWATA ILLA BILLAH

Dengan nama Allah, aku berserah diri kepada Allah, tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan Allah