sajada subuh alazhar 3

Suasana Sholat Subuh Berjamaah Masjid Al Azhar, Jakarta

 

Menyelami Berisiknya "Aksi 212"

Memandang konflik nasional yang semakin menghangat, Apakah benar ketenangan dan kedamaian kita dalam berbangsa sedang diganggu oleh sekelompok orang yang "berisik" yang sedang memaksakan keinginan politiknya?

 

Sudut Pandang Mainstream

Dalam sudut pandang yang dibatasi dari kondisi global (dunia), memang sungguh mengherankan, DKI Jakarta
yang sedang melakukan banyak pembenahan dari berbagai masalah seperti banjir, kemacetan, pungli, korupsi, kualitas pelayanan publik dan sebagainya tiba-tiba menjadi "memanas" disaat tokoh yang dianggap sebagai pelaku aksi nyata perubahan tersebut kembali bertarung untuk memimpin DKI Jakarta.

Apalagi kemudian disusul reaksi suara keras yang mengelindingkan "bola salju" penolakkan terhadap Ahok (Calon Gubernur DKI petahana) akibat pernyataan beliau yang "menyebrang" yaitu "dibohongi pakai surat Al Maidah ayat 51), Para pihak pendukung Ahok (yang sebenarnya ada di posisi supporter atau bukan pemain utama atau tidak sadar siapa pemain utama dibelakangnya) pun menilai kerasnya suara mereka yang kini dikenal "aktivis 212" itu sebagai sebuah kebisingan dan pemaksaan ego.

 

Sudut Pandang Global

Untuk memahami "suara keras" itu memang harus memperlebar sudut pandang dengan melihat situasi global (dunia).

Begini sudut pandangnya, ternyata, Dunia sebagai tempat bernaungnya milyaran manusia sedang menuju era seleksi alam akibat akan menyusutnya wilayah bumi yang layak untuk hidup.

Penyebabnya adalah akan berlangsungnya "Krisis Global", yaitu :

1. Krisis Energi Fosil (Cadangannya hanya mencukupi untuk 41 Tahun lagi)
2. Krisis Wilayah yang layak Air dan Pangan (Sekitar tahun 2043, Hanya daerah ekuator yang mencukupi)

Data-data ini mudah dicari diberbagai sumber yang kita anggap valid. Sudah dapatkah anda membayangkan
bahwa kondisi bumi nantinya bagai kapal pesiar yang akan tenggelam, dimana negara-negara yang berada di lintasan equator seperti sekoci-sekoci yang hanya dapat menampung segelintir manusia dan negara-negara adi kuasa yang notabene tidak berada didalam sekoci seperti sekelompok orang yang memiliki senjata yang pasti ingin menyelamatkan keluarganya, kalau perlu harus merebut sekoci-sekoci tersebut.

Indonesia sebagai negeri terpanjang yang dilintasi equator, negeri yang subur sebagai paru-paru dunia, negeri yang banyak memiliki sumber daya alam, pastinya terlihat sebagai sekoci paling besar dan nyaman yang paling bernilai bagi para negara adi kuasa untuk direbut.

Tidaklah berlebihan jika kita harus mengantisipasi kemungkinan potensi ancaman, dimulai dengan mengamati pergerakan negara-negara adi kuasa saat ini yang tengah melakukan upaya penyelamatan dengan cara menguasai negara-negara penghasil minyak dan negara-negara yang memiliki wilayah yang kaya sumber pangan dan air (negara-negara dilintasan equator).

Saat ini jika kita amati, penaklukkan tengah berlangsung, baik dengan senjata ekonomi maupun dengan senjata militer melalui perang proxy.

 

Perang Proxy

Proxy war atau Perang proxy adalah perang yang terjadi ketika lawan kekuatan menggunakan pihak ketiga sebagai pengganti berkelahi satu sama lain secara langsung (Wikipedia).

Contohnya, Negara Adi Daya A dan Negara Adi Daya B sedang bersaing untuk menaklukkan Negara C, Maka di Negara C akan diciptakan konflik internal yang membuat kubu-kubu yang saling bertikai, dimana masing-masing kubu akan mendapat dukungan dari Negara A atau B tadi untuk berperang.

Setelah Negara C hancur, maka Negara Adi Daya yang kubu didukungnya menang, akan masuk sebagai (seolah) "penyelamat" dan mengambil bayaran atas dukungannya. Saat ini, itulah yang terjadi di Timur-Tengah.

 

Perang Ekonomi

Perang dengan senjata ekonomi tidak kalah efektifnya. Dengan bentuk "praktek riba kelas dunia" suatu negara dapat dikuasai, ini bukan hal baru tentunya, bedanya, jika sebelumnya yang memegang peranan adalah "kubu yang dipimpin Amerika Serikat" (sebenarnya adalah Federal Reserve Bank, pelajari siapa ini? ), kini ada pemain baru yang kini sedang agresif bermain di benua Afrika, yaitu Negara Adi Kuasa RRC (China) yang bisa dimasukkan kedalam kubu lawan pemain pertama tadi, kita sebut saja "Kubu Kiri" (Kubu China Rusia, Iran dsb).

Mungkin ada yang menilai analisa ini terlalu berlebihan. Apakah bantuan (Baca : Hutang dengan Bunga dan syarat-syarat lainnya) itu bisa disamakan dengan penjajahan?

Secara sederhana penjajahan itu lebih mirip dengan perampokan karena mengambil dengan paksa, sementara hutang, akan menyebabkan pengambilan paksa hanya jika "si penikmat hutang" tidak memenuhi kewajiban yang telah sama-sama disepakati. Bukankah itu "bukan perampokkan"?

Apa yang terjadi di Zimbabwe, Angola, Afrika Selatan bukankah tidak bisa disebut sebagai penjajahan? Karena mereka sudah menikmati hutang, tidaklah salah jika China memberikan syarat-syarat tertentu dalam memberikan hutang dan kemudian menawarkan "solusi-solusi yang menguntung China" akibat ketidak mampuan mereka dalam membayar hutang.

Ya, sepertinya memang tidak ada yang salah jika rumah pribadi anda disita akibat hutang yang anda nikmati sendiri itu tidak terbayar.

Tapi jika anda berhutang menggunakan jaminan "rumah milik bersama", bukankah anda harus mendapat persetujuan "seluruh pemilik rumah" mengenai syarat-syarat berhutang, kepada siapa berhutang, untuk siapa penggunaan hutangnya, bagaimana cara membayar hutang, setujukah rumah bersama dijadikan jaminan hutang dan sebagainya.

Apakah kita mau membayar angsuran beserta bunga terhadap hutang yg kita tidak tahu, penggunaan uangnya bukan untuk hajat kita dan pada akhirnya kehilangan rumah milik kita bersama akibat keputusan seseorang yang merasa punya wewenang mengatas-namakan "kita" tetapi tidak menyertakan "kita". Pastinya bagi kita, seseorang dari kita telah "merampok" kita.

 

Indikasi "Masuk Angin" Memicu Aksi Berisik

Kembali ke persoalan "krisis Global", sebagai negeri sekoci terbaik, masyarakat aksi 212 sepertinya bukan melihat persoalan pilgub ini dari kacamata lokal, tetapi melihat bahwa elemen yang merasa punya wewenang mengatas-namakan "kita" tetapi tidak menyertakan "kita" ini telah "masuk angin". Yaitu membiarkan potensi ancaman dari negara Adi Daya dalam perebutan sekoci ini masuk, baik melalui perang ekonomi maupun perang proxy. Kebijakan-kebijakakan yang memuluskan tiket masuknya kubu agresif  diatas memang perlu dikoreksi bukan hanya oleh masyarakat aksi 212. Walaupun sebenarnya tanpa hadirnya "kubu kiri" di negara kita, kita telah menjadikan "kubu Amerika Serikat" (Federal Reserve Bank) sebagai majikan, lalu dimana bedanya?

Yang terbaik adalah negara ini merdeka dalam arti sebenarnya, yaitu tidak memilih menjadi negara jajahan (langsung atau tidak langsung) dari kedua kubu tersebut. Tetapi karena justru langkah atau kebijakan yang diambil adalah "Langkah Menganti Majikan", maka terdengar berisiklah masyarakat 212. Kenapa? Karena "Majikan" baru yang dipilih ini bukan saja menginginkan keuntungan ekonomi, tetapi Negara tersebut membutuhkan tanah untuk menempatkan rakyatnya yang sudah terlalu sesak di negara asalnya dan ingin memasukkan ideologi-ideologi berbahaya yang nantinya bisa menyuburkan perang saudara.

Secara perang ekonomi, jika bukan karena "aksi berisik" tadi, nasib kita akan seperti negara-negara di Afrika tadi.

Secara perang proxy, jika bukan karena "aksi berisik" tadi, benih syiah dan komunis tentunya juga akan mulus tumbuh subur yang bisa menjadi tiket masuk negara Adi Daya menjadikan Indonesia sebagai arena perang proxy.

Belajar pula dari sejarah Indonesia, para pejuang NKRI pun pernah dianggap sebagai "kaum berisik" yang merusak kedamaian dan keutuhan Negara Hindia Belanda.

Bagi yang melihat dari sudut pandang sempit, bukankah Pemerintah Hindia Belanda telah membangun kota, membangun jalur transportasi terpanjang Anyer-Panarukan, jalan-jalan, jalur kereta api, pelabuhan dan lain-lain yang mungkin berstandar internasional? Kenapa kita dimasa lampau harus mengusir Pemerintah Hindia Belanda?

Tapi bagi "kaum berisik", mereka sadar, itu semua yang dibangun itu bukan untuk kita, tetapi untuk kemudahan infrastruktur mereka dalam menguasai tanah kita.

Jadi pertanyaannya, siapa yang saat ini benar-benar mencintai NKRI?

 

Wallahu a’lam bish-shawab

SAJADA Media Islam Inspiratif 


 

BERITA

Mengejar Ilmu Dari Media Sosial, Amankah?

 

Ada hal yang harus kita ingat, di dalam dunia maya, siapa pun bisa menulis apa saja dan bisa membuat video apa saja. Tentunya butuh kehati-hatian dalam menerima informasi. 

Akhir Dakwah Petinju Legendaris, Muhammad Ali

 

Usai bersyahadat, Petinju legendaris yang dijuluki The Greatest (terbesar), Muhammad Ali berkata, ”Aku meyakini bahwa aku sedang berada di depan sebuah kebenaran yang tak mungkin berasal dari manusia.”

Fatwa MUI Hukum dan Pedoman Bermuamalah Melalui Media Sosial

 

Majelis Ulama Indonesia (MUI) telah mengeluarkan fatwa hukum dan pedoman bermuamalah melalui media sosial. Fatwa ini mengatur banyak hal, mulai dari cara membuat postingan media sosial cara memverifikasi hingga buzzer.

Pertemuan (Multaqa) Ulama dan Da'i se-Asia Tenggara, Afrika dan Eropa ke-V di Jakarta

 

Pertemuan (Multaqa) Ulama dan Da'i se-Asia Tenggara, Afrika dan Eropa ke-V telah berlangsung (03/07/2018) dan ditutup (03/07/2018) di Grand Hotel Jakarta.

Kongres Ekonomi Umat 2017

 

Kongres Ekonomi Umat Majelis Ulama Indonesia (MUI) diselenggarakan pada 22-24 April 2017 di Hotel Sahid, Jakarta. 

TAUSIAH

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz Buya Yahya 27 Mei - 14 Juni 2017

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz Buya Yahya 27 Mei - 14 Juni 2017 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Yusuf Mansur 2017

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Yusuf Mansur 2017 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz Syafiq Riza Basalamah

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz  Syafiq Riza Basalamah

Sabtu 20 Mei 2017

Kajian Dhuha 09.00 | Akankah Lebih Baik?
Masjid Raya Al Musyawarah, Jl Boulevard Kelapa Gading 
Jakarta Utara 

Sarung

 

Catatan kali ini bercerita tentang sebuah benda yang sangat terkenal. Biasa dipakai oleh kaum laki-laki dewasa untuk menghalau angin malam saat ronda, sebagai pelindung dari gigitan nyamuk saat tidur.

Doa Sebelum (Niat) dan Sesudah Wudhu

 

Nawaitul wudhuu-a liraf’ll hadatsil ashghari fardhal lilaaffi ta’aalaa

Saya niat berwudhu untuk menghilangkan hadats kecil fardu karena Allah semata

BELAJAR ISLAM

Rukun Iman

Rukun Iman adalah hal-hal yang disyaratkan atau harus dipenuhi untuk menjadi seorang dapat dikatakan beriman. Iman sering diartikan dengan percaya atau secara bahasa berarti tashdiq (membenarkan).

Huruf Hijaiyah

 

Agar bisa membaca Al-Qur’an, kita perlu mengenali huruf-huruf hijaiyah, yang juga merupakan huruf dalam bahasa Arab. 

Cara, Urutan, Bacaan Dan Gerakan Sholat

 

Berikut Urutan, Bacaan dan Gerakan Sholat dengan panduan urutan Berdasarkan urutan 13 Rukun Sholat dan Hal-Hal Sunah yang menyertainya 

Kisah Nabi Sulaiman, Semut & Cacing Buta

 

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh).

Tanda Baca (Harakat)

 

Harakat (Arab: حركات, dibaca harakaat) digunakan untuk mempermudah cara melapazkan huruf dalam tiap ayat Al Quran.