Menanti Ijtihad Politik melalui Ijtima Ulama 2

Perjalanan GNPF 212 memperjuangkan hadirnya nafas Islam dalam roda perpolitikan di Indonesia rupanya masih harus kembali mendaki.

Setelah sebelumnya sempat ada setitik cahaya saat nama Ustadz Abdul Somad dikukuhkan sebagai alternatif kedua calon wapres, setelah Habib Salim. kedua nama tersebut disodorkan melalui keputusan pertemuan yang bertajuk "Ijtima Ulama dan Tokoh Nasional", kemudian usulan tersebut pun disambut oleh kubu koalisi Prabowo.

Walaupun masih dalam status belum "ketok palu" dari kubu Prabowo, Kalangan pendukung Ulama yang tergabung dalam GNPF 212, pun meyakini bahwa format "Nasionalis-Ulama" sudah final, sehingga berusaha meyakinkan Ustadz Abdul Somad yang menolak untuk dicalonkan agar bersedia maju menjadi cawapres.

Paket "Nasionalis-Ulama" akhirnya menjadi format yang dianggap mewakili keinginan umat saat ini. Bahkan format ini akhirnya juga dipakai oleh kubu koalisi Jokowi.

 

Menghormati Keputusan Ustadz Abdul Somad

Bagi para ulama yang berusaha membujuk, nama Ustadz Abdul Somad memang sangat diharapkan, selain karena dianggap punya nilai popularitas yang diharapkan bisa memenangkan pemilu pilpres dan punya keilmuan agama yang mumpuni, beliau juga bukan politikus, sehingga tidak tersandera tuntutan-tuntutan parpol.

Melaui ceramah-ceramahnya beliau selalu gigih memperjuangkan agar nafas islam bisa masuk kedalam roda pemerintahan. caranya adalah orang-orang islam yang benar (kaffah) harus duduk di kursi pembuat kebijakan agar produk undang-undang, peraturan, kebijakan dan sebagainya bisa menghadirkan nafas Islam secara konstitusional.

Hanya saja dengan akhlak keulamaannya, Ustadz Abdul Somad menolak. Dengan alasan beliau tidak memiliki kompetensi terhadap jabatan yang ditawarkan untuknya. Keputusan beliau patut dihormati, sebagai ulama yang memang memiliki perangai tidak haus pada jabatan (hal ini semakin menegaskan kadar keulamaan Ustadz Abdul somad), beliau tentu telah mengukur keputusannya melalui perspektif ilmu agama yang dimiliki, menimbang tingkat mudharat dan manfaat dan sebagainya.

Bisa dibayangkan kerasnya pertarungan politik, mulai dari perebutan kursi bahkan saat telah menduduki kursi. Beberapa umat yang sayang terhadap beliau, mereka pun banyak yang tidak tega membayangkan Ustadz Abdul Somad harus bertarung pada debat Capres/Cawapres untuk bersilat-lidah bicara masalah dunia yang mungkin tidak terlalu dikuasainya, dijebak pertanyaan-pertanyan wartawan yang berseberangan hingga menghadapi oposisi dan sebagainya. Sehingga walaupun banyak yang berharap Ustad Abdul Somad untuk maju tetapi banyak juga yang menginginkannya tetap sebagai penggerak yang mampu mengerahkan dukungan untuk pejuang islam lainnya yang mampu berhadapan dengan kerasnya dunia politik tetapi tidak tersandera oleh partai politik.

Harusnya nama-nama ulama lain yang Insya Allah mampu melawan kerasnya dunia politik seperti Ustadz Bachtiar Nasir dan yang lainnya perlu dipertimbangkan.

 

Kemana Perginya Suara Rekomendasi Ulama? 

Rupanya walaupun kubu Prabowo tampil lebih awal menggadang-gadangkan akan membawa format "Nasionalis-Ulama", ternyata Kubu Jokowi lah yang benar-benar memajukan format tersebut melalui paket "Jokowi-Kyai Ma'ruf Amin", sementara Kubu Prabowo akhirnya mengusung "Prabowo-Sandi".

Dalam pers konferensi pers nya beliau telah mengatakan berbagai pertimbangan yang sudah dilalui melalui proses yang sulit sehingga akhirnya muncul nama Sandi. Sandiaga Uno, walaupun tidak lahir dari pesantren tetapi juga merupakan tetap representasi dari Islam dan telah disepakati oleh pihak-pihak yang berada didalam kubu tersebut.

Hanya saja beberapa pihak yang sudah bersusah payah dalam forum "Ijtima Ulama dan Tokoh Nasional", tentu menanyakan kemana perginya suara rekomendasi dari forum tersebut?

Hal ini sepertinya jadi mengingatkan kita dengan pesan Ustadz Abdullah Gymnastiar dalam acara TV Indonesia Lawyer Club, " Jangan sampai Ulama cuma dijadikan tukang dorong, setelah maju ditinggal ulamanya."


Umat Islam menunggu Pendapat Para Ulama bukan Tokoh Politik

Bagi umat muslim yang belakangan ini sedang terbangkit ghirah Islamnya, mereka tidak seperti orang parpol yang loyal habis-habisan dengan parpolnya, atau pemuja tokoh yang memuja buta terhadap tokohnya. Umat Islam mengikuti ulama yang merupakan pewaris Nabi.

Bagi mereka yang ingin memperjuangkan Islam melalui pesta demokrasi, tentunya sedang melihat. Jika diantara kedua pilihan ini ada yang mau memperjuangkan Islam dengan bersungguh-sungguh, pasti akan dijadikan pilihan.

Walaupun kedua belah pihak telah mengumumkan capres dan cawapresnya, hari pemilihan bukan dilakukan pada hari ini, sehingga kedua belah pihak sebenarnya masih memiliki peluang yang sama untuk meyakinkan umat, bahwa siapa yang lebih berpihak pada umat Islam dengan sepenuh niat.

Saat ini kelompok ulama yang tergabung dalam GNPF 212 adalah dianggap ulama yang memiliki concern dan berjuang secara terbuka terhadap perjuangan syariah Islam melalui jalur konstitusi. Dan mereka mendaulat Habib Riziek Shihab sebagai imam besarnya yang pendapatnya sangat ditunggu-tunggu, termasuk oleh Ustadz Abdul Somad, Ustadz Arifin Ilham, Ustadz Zulkifli Ali dan para ulama lainnya.

Dilansir melalui CNN Indonesia, Imam Besar Front Pembela Islam sekaligus Pembina Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama Muhammad Rizieq Shibab meminta menyatakan bakal ada Ijtima Ulama II untuk menentukan dukungan pada capres-cawapres di Pilpres 2019.

Dalam akun twitternya, @RizieqSyihabFPI, Habib Rizieq menyerukan agar anggota FPI, GNPF Ulama dan Persaudaraan Alumni 212 dan segenap organisasi sayapnya untuk tenang menyikapai kondisi politik saat ini. "Tetap istiqomah dalam satu komando ulama," kata Rizieq dalam pesan gambar yang dipostingnya, Jumat (10/8).

Saat ini sikap terbaik kita adalah berdoa kepada Allah sambil menunggu ijtihad dari para ulama.

Mudah-mudahan Umat Islam akan memiliki Presiden dan Wakil Presiden yang benar-benar ingin memperjuangkan Islam, bukan hanya memanfaatkan suara umat Islam. Hanya Allah lah yang mampu membolak-balikkan hati. Semoga nantinya malah bahkan kesemua pilihan beserta kubu-kubunya akan berpihak kepada Islam.  

 

Wallahu a’lam bish-shawab

SAJADA Media Islam Inspiratif 


 

BERITA

WIEF Mendorong UKM Berbasis Islam Menjadi Bisnis Masa Depan

 

Forum WIEF berhasil menciptakan komitmen investasi di sektor UMKM senilai US$ 900 juta atau sekitar Rp 11,88 triliun. 

Ethis Crowd Mengenalkan Fintech Crowd Founding Berbasis Syariah Pertama di Dunia

 

Di tengah bangkitnya pilar-pilar ekonomi berbasis syariah, Ethis Crowd mengenalkan fintech crowd founding properti berbasis syariah pertama di dunia.

Bijaksana Dalam Share Di Media Sosial

 

Jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.

Mereka Yang Disematkan Predikat Intoleran dan Anti Kebhinekaan

 

Imam Syafi’i : ” Perhatikanlah panah-panah musuh (ditujukan kepada siapa) maka akan menunjukimu siapa pengikut kebenaran”.

Merayu Ulama & Membuka Deislamisasi Sejarah

 

Sejak jaman Indonesia baru merdeka hingga sekarang, Ulama dicari disaat butuh, kemudian dipinggirkan bahkan dimusuhi saat hajat politik telah terpenuhi.

Kali ini kita berharap ulama hanya membantu pihak yang benar-benar akan memperjuangkan Islam, bukan melalui 'Janji Politik' tetapi melalui 'Kontrak Politik' yang jelas dan tegas mengenai apa saja yang akan diperjuangkan beserta konsukuensi jika tidak dilakukan.

TAUSIAH

Apa Yang Akan Kau Makan Nak, Jika Aku Wafat?

 

Bukankah untuk anak apapun akan kita lakukan? Akan sangat menyedihkan jika bukan ucapan terimakasih dan pelukan sayang yang kita terima saat berada di negeri akhirat, tetapi pemandangan buruk dari siksaan yang mereka terima dan tuntutan keadilan.

Jadwal Khatib Sholat Ied Bachtiar Nasir

 

Jadwal Sholat Ied Bachtiar Nasir Minggu 25 Juni 2017 

Jangan Membenci Saat "Yang Berbeda" Bertanya

 

Seseorang bertanya, : "Kenapa Allah menurunkan Agama Yahudi dan Nasrani melalui nabi-nabinya? Jika Islam turun melalui Nabi Muhammad SAW, Bagaimana nasib Nabi-Nabi yang tidak beragama Islam sebelum jaman Rasulullah SAW?"

 

Doa Sebelum (Niat) dan Sesudah Wudhu

 

Nawaitul wudhuu-a liraf’ll hadatsil ashghari fardhal lilaaffi ta’aalaa

Saya niat berwudhu untuk menghilangkan hadats kecil fardu karena Allah semata

Syafiq Basalamah

 

Merupakan alumni Pesantren Islam Al Irsyad Bondowoso. Kemudian beliau melanjutkan pendidikannya ke Universitas Islam Madinah, dengan predikat “Summa Cumlaude”. 

BELAJAR ISLAM

Sholat Fardhu 5 Waktu

 

Sholat Fardhu (Sholat 5 Waktu) adalah kewajiban medirikan sholat sebanyak lima kali dalam satu hari diwaktu yang telah ditentukan bagi setiap muslim, baik laki laki maupun perempuan. Sholat Fardhu (Sholat 5 Waktu) merupakan rukun kedua dari 'Rukun Islam'. 

KH. Hasyim Asy'ari

 

Hasyim Asy'arie kemudian memutuskan untuk kembali ke Mekkah dan menetap di sana selama kurang lebih tujuh tahun. Di Mekkah beliau banyak berguru ke ulama-ulama besar baik dari Mekkah sendiri maupun ulama Indonesia. 

KH. Ahmad Dahlan

 

Pada usia 15 tahun, beliau berhaji sekaligus menuntut ilmu ke Mekah. Selama 5 tahun berguru kepada banyak tokoh besar Islam dunia, beliau juga mulai bersentuhan dengan berbagai pemikiran Islam pembaharu. 

Hukum Dalam Fiqih

Hukum Dalam Fiqih Terbagi Menjadi Lima

Mahzab Ulama Fiqih

Mazhab menurut ulama fiqih, adalah sebuah metodologi fiqih khusus yang dijalani oleh seorang ahli fiqih mujtahid, yang berbeda dengan ahli fiqih lain, yang menghantarkannya memilih sejumlah hukum dalam kawasan ilmu furu'. Ini adalah pengertian mazhab secara umum.