sajada ujian kaya

 

Bersabar Saat Dalam Kelapangan Rezeki 

 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Demi Allah, bukanlah kefakiran yang aku takutkan akan menimpamu, namun yang aku takuti ketika dunia dihamparkan kepadamu.”

(HR. Bukhari Muslim). (Hadits riwayat Muslim, al-Bukhari, dan Ibnu Abi ad-Dunya dalam
kitab tentang Zuhud hal.73)

 

Banyak dari kita saat menghadapi sesuatu yang terasa tidak menyenangkan, misalnya kesempitan dalam rezeki, maka menganggapnya sebagai sebuah ujian atau cobaan dari Allah SWT.

Sebaliknya saat mendapat sesuatu yang menyenangkan, misalnya kelapangan dalam rezeki, maka kita akan menganggapnya bukanlah sebagai ujian atau cobaan dari Allah SWT.

Padahal keduanya adalah ujian atau cobaan dari Allah SWT. Sehingga seringkali kita akan mencari Allah SWT saat sedang susah dan menjauh dari Allah SWT saat diberikan kelapangan rezeki.

Bahkan didalam Al Qur'an terdapat contoh kisah tentang manusia yang mampu melalui ujian ini.

Nabi Sulaiman AS adalah raja yang sangat kaya dimana kerajaan tidak pernah tertandingi di zaman manapun, tetapi kebesaran serta kekayaannya itu menjadi jalan untuk membuktikan kebesaran Allah dan membuatnya semakin taat kepada Allah SWT.


رَبِّ اغْفِرْ لى‏ وَهَبْ لى‏ مُلْكاً لا يَنْبَغى‏ لأَحَدٍ مِنْ بَعْدى‏ إِنَّكَ أَنْتَ الوَهَّابُ

"Ia berkata: Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahilah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seseorangpun sesudahku."

(QS. Shad: 35)

 

 

وَوَهَبْنَا لِدَاوُودَ سُلَيْمَانَ ۚنِعْمَ الْعَبْدُ ۖإِنَّهُ أَوَّابٌ

"(Sulaiman) sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya)."

(QS. Shad: 30)

 


Tetapi ada pula kisah dalam AlQur'an, dimana Allah pernah membenamkan manusia kedalam
perut Bumi, yang diuji dengan kekayaan berlimpah tetapi sombong dan suka pamer, yaitu
Qarun.

 

إِنَّ قَارُونَ كَانَ مِنْ قَوْمِ مُوسَى فَبَغَى عَلَيْهِمْ وَآتَيْنَاهُ مِنَ الْكُنُوزِ مَا إِنَّ مَفَاتِحَهُ لَتَنُوءُ بِالْعُصْبَةِ أُولِي الْقُوَّةِ إِذْ قَالَ لَهُ قَوْمُهُ لا تَفْرَحْ إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ الْفَرِحِينَ

Sesungguhnya Qarun adalah termasuk kaum Musa, maka ia berlaku aniaya terhadap mereka, dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. (Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya: “Janganlah kamu terlalu bangga; sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri”.

(QS Al-Qashash : 76)

 


Qarun yang sebelumnya adalah orang yang miskin, kemudian dia minta didoakan oleh Nabi Musa As untuk menjadi kaya.

Sayangnya setelah menjadi sangat kaya, Qarun menjadi menjadi orang yang menyombongkan diri dengan mempamerkan kekayaannya kepada orang-orang.

Orang-orang kaya biasanya menyimpan kunci harta mereka dalam tempat rahasia agar tidak diketahui orang lain tetapi Qarun malah sengaja membawa kunci hartanya yang sangat besar dan berat walaupun dipikul oleh sejumlah orang-orang kuat, agar orang-orang kagum akan kekayaannya.

Bahkan Qarun pun melupakan bahwa kekayaannya diperoleh atas Izin Allah memalui doa Nabi Musa AS tetapi Qarun yakin bahwa kekayaannya ini adalah atas ilmunya sendiri.

Puncak pamernya adalah ketika dia ingin mempertontonkan seluruh kekayaan ditengah-tengah kota. Jika kunci hartanya saja sedemikian besar dan beratnya, dapat dibayangkan apalagi jika seluruh hartanya dibawa.

Disaat itu semua orang terkagum-kagum dan banyak yang berandai-andai untuk memiliki harta sebagaimana Qarun. Ternyata Allah SWT sangat membenci manusia yang menyombongkan diri sehingga Qarun itenggelamkan Allah keperut bumi bersama semua harta-hartanya itu.

 

 

قَالَ إِنَّمَا أُوتِيتُهُ عَلَى عِلْمٍ عِنْدِي أَوَلَمْ يَعْلَمْ أَنَّ اللَّهَ قَدْ أَهْلَكَ مِنْ قَبْلِهِ مِنَ الْقُرُونِ مَنْ هُوَ أَشَدُّ مِنْهُ قُوَّةً وَأَكْثَرُ جَمْعًا وَلا يُسْأَلُ عَنْ ذُنُوبِهِمُ الْمُجْرِمُونَ

Dia (Karun) berkata, "Sesungguhnya aku diberi harta itu, semata-mata karena ilmu yang ada
padaku.” Tidakkah dia tahu, bahwa Allah telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih
kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta? Dan orang-orang yang berdosa itu
tidak perlu ditanya tentang dosa-dosa mereka

(QS Al-Qashash : 78)

 


فَخَسَفْنَا بِهِ وَبِدَارِهِ الأرْضَ فَمَا كَانَ لَهُ مِنْ فِئَةٍ يَنْصُرُونَهُ مِنْ دُونِ اللَّهِ وَمَا كَانَ مِنَ الْمُنْتَصِرِينَ

Maka Kami benamkan dia (Qarun) bersama rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya satu
golongan pun yang akan menolongnya selain Allah. Dan dia tidak termasuk orang-orang yang
dapat membela diri.

(QS Al-Qashash : 81)

 


تِلْكَ الدَّارُ الآخِرَةُ نَجْعَلُهَا لِلَّذِينَ لا يُرِيدُونَ عُلُوًّا فِي الأرْضِ وَلا فَسَادًا وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ

Negeri akhirat itu, Kami jadikan bagi orang-orang yang tidak menyombongkan diri dan tidak
berbuat kerusakan di bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu bagi orang-orang yang bertakwa.

(QS Al-Qashash : 83)

 


Dari kisah tersebut membuktikan bahwa kelapangan rezeki pun merupakan ujian yang tidak mudah kita lewati.


Mengapa Allah SWT melebihkan sebagian dari yang lain?

Jika kita melihat logika manusia saja, seandainya kita semua dalam taraf ekonomi yang sama-sama kaya, maka roda ekonomi tidak akan berjalan. Karena pastinya tdak ada yang mau jadi petani, buruh atau bawahan.


Lalu dimana keadilan, saat saya menjadi yang fakir dan si Fulan menjadi yang kaya raya?

Mendapati kelapangan rezeki memang sesuatu yang tampak menyenangkan.

Kita tidak pernah merasa terlalu lama kelaparan, terlalu lama kepanasan, terlalu lama keletihan dan sebagainya.

Kita tidak pernah dipandang orang dengan tatapan tidak hormat, meremehkan, curiga, hina dan sebagainya.

Kita dapat merasakan semua kesenangan, rumah bagus, pakaian bagus, kendaraan bagus, pendidikan bagus, makanan enak, mengunjungi seluruh belahan dunia dan sebagainya.


Tetapi janganlah kita lupa, semua yang dapatkan itu akan diminta pertanggungjawabannya saat proses Hisab. Semakin banyak harta kita semakin banyak pertanyaan akan harta kita tentang darimana kita dapat dan bagaimana kita menggunakannya.

 


أَلْهَاكُمُ التَّكَاثُرُ

Bermegah-megahan telah melalaikan kamu

(QS At-Takatsur : 1)

 


ثُمَّ لَتُسْأَلُنَّ يَوْمَئِذٍ عَنِ النَّعِيمِ

kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-
megahkan di dunia itu.

(QS At-Takatsur : 8)

 


Lalu salahkah jika kita ingin Kaya?

Yang sebaiknya dipahami adalah Kekayaan itu merupakan rezeki atau titipan dari Allah SWT. Bukan semata karena usaha, kecerdasan atau hal-hal lain yang bersumber dari diri sendiri.

Inilah ujian yang sering kali kita menjadi gagal memahaminya, sebagaimana kisah Qarun. Sehingga kita akhirnya merasa sebagai pemilik utuh atas harta kita

Karena kenyataannya dapat kita lihat, bahwa banyak diantara manusia yang sangat gigih berusaha, sangat cerdas dan memiliki berbagai kompetensi lainnya tetapi tidak juga menjadi kaya raya.

Adapula mereka yang sebenarnya tidak terlalu gigih berusaha dan tidak terlalu cerdas serta memiliki kompetensi lainnya tetapi dikaruniakan kekayaan yang luar biasa.

Walaupun ada juga yang dikaruniakan kekayaan karena kegigihan dalam berusaha, kecerdasan dan kompetensi lainnya.

Semuanya membuktikan bahwa rezeki yang kita terima adalah karena kehendak Allah SWT.

Saat kita merasa sebagai pemilik utuh atas kekayaan kita, karena merasa harta ini didapat oleh semata-mata hal-hal hebat yang ada didalam kita, maka kita pun menjadi merasa berhak menggunakannya dengan cara kita sendiri, inilah yang menjadi salah.

Berbeda jika kita merasa bahwa kekayaan ini merupakan titipan Allah SWT, kita akan menggunakan sesuai dengan cara-cara yang dikendaki oleh penitipnya.


Allah SWT telah memberikan rambu-rambu mengenai masalah rezeki, yang jika ditaati maka seharusnya mereka yang kekurangan akan "tercukupi" diantara yang berkelebihan. Dan jika terjadi masih banyak manusia yang harus kelaparan, sesungguhnya keadilan akan ditegakkan di negeri akhirat.

Artinya bukan menjadi kaya raya yang dipermasalahkan agama tetapi apakah kita telah menjadi kaya sesuai dengan ketentuan Allah SWT.


Rasulullah SAW Bersabda :

"Tidaklah mungkin terjadi seorang fakir menderita kelaparan dan kekurangan pakaian, kecuali oleh sebab kebakhilan kaum berpunya. Ingatlah, Allah SWT akan melakukan perhitungan yang teliti dan meminta pertanggungjawaban mereka dan selanjutnya akan menyiksa mereka dengan siksaan yang pedih"

(HR Ash-Shabuni).


"Tidak beriman kepadaku, orang yang nyaman tidur nyenyak sedangkan dia tahu tetangganya kelaparan"

(HR Al Bazzar).

 

Kewajiban Membantu Fakir Miskin

 

وَفِي أَمْوَالِهِمْ حَقٌّ لِلسَّائِلِ وَالْمَحْرُومِ

Dan pada harta-harta mereka ada hak untuk orang miskin yang meminta dan orang miskin yang tidak mendapat bagian (tidak meminta-minta).

(QS Az-Zariyat : 19)


Berdasarkan data yang dihimpun oleh Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS), potensi zakat yang dapat terkumpul pada tahun 2015 adalah sebesar 280 triliun rupiah. Akan tetapi, kenyataannya zakat yang terkumpul baru 4 triliun atau 1,4% saja.

Data ini menunjukkan bahwa hanya 1,4% umat muslim di Indonesia yang menjadikan hartanya sebagai titipan Allah SWT, sementara sisanya (Wallahu A'lam) belum menunaikan kewajiban yang diperintahkan oleh pemilik harta tersebut, yaitu Allah SWT.

Data ini juga membuktikan bahwa kebanyakan dari kita pun tidak sanggup saat diuji dengan kelapangan rezeki.

 

Nabi Muhammad SAW Bersabda,

“Demi Allah, bukanlah kefakiran yang aku takutkan akan menimpamu, namun yang aku takuti
ketika dunia dihamparkan kepadamu.”

(HR. Bukhari Muslim).


Menurut para ahli, jika GDP (Gross Domestic Product inilah yang sering dipakai untuk mengukur pertumbuhan ekonomi) tahun ini naik 1% dari tahun lalu, maka secara makro akan mampu menyerap 350 ribu sampai 400 ribu tenaga kerja.

Sementara Jika zakat dikelola dengan amanah, maka pertumbuhan GDP lewat zakat akan meningkat minimal 2,5% dari GDP. Karena persentase zakat yang paling kecil adalah 2,5%. Zakat emas dan perak 2,5%. Zakat pertanian 5-10%. Zakat harta temuan 20%. Maka betapa zakat itu dapat mengentaskan masalah pengangguran dan kemiskinan di Indonesia.

 

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لأزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

“Dan (ingatlah juga), tatkala Rabb-mu memaklumkan: ‘Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih’.”

(QS.14:7)

 

 

Rasulullah bersabda,

“Jika suatu kaum menolak mengeluarkan zakat maka Allah akan menghentikan turunnya hujan. Kalau bukan karena binatang-binatang ternak, tentu hujan tidak akan diturunkan sama sekali.”

(HR Ahmad)

 

 

Sebenarnya diantara harta kita yang banyak itu ada titipan Allah untuk mereka yang harus kita berikan sesuai kaidah fiqih tentang berbagai jenis tentang zakat dan jumlahnya pun tidak terlalu besar.

Tetapi memang saat kita semakin kaya, jumlah prosentase yang kecil itu pun menjadi tampak sangat besar karena ketamakkan kita.

Kita yang telah dititipkan Allah SWT sejumlah bagian rezeki untuk mereka, malah menyimpan semuanya untuk kita sendiri.

Tak hanya tamak kita pun sering berbuat zholim kepada mereka.

Seringkali kita menjadikan anak yatim dan orang miskin untuk menjadi pelengkap seremonial yang kita publikasikan kemana-mana dimana sebenarnya setelah ajang seremonial itu selesai, mereka kembali merasa lapar dan kita lah yang diuntungkan karena menuai pujian serta serbuan jempol dari publikasi kita.

Kita pun berharap Allah SWT memakbulkan doa para anak yatim untuk kita, sambil mengusap kepalanya (hanya kita lakukan pada acara seremonial itu) agar kita menjadi lebih makmur dari karena kita telah memberi mereka sedikit makan dan uang sangu di hari itu tetapi kewajiban kita atas zakat yang lebih bisa mengentaskan kemiskinan malah kita kesampingkan.

Pantaslah jika secara keras Allah memberikan peringatan keras kepada kita dengan predikat pendusta agama.

 


أَرَأَيْتَ الَّذِي يُكَذِّبُ بِالدِّينِ -١- فَذَلِكَ الَّذِي يَدُعُّ الْيَتِيمَ -٢- وَلَا يَحُضُّ عَلَى طَعَامِ الْمِسْكِينِ -٣- فَوَيْلٌ لِّلْمُصَلِّينَ -٤- الَّذِينَ هُمْ عَن صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ -٥- الَّذِينَ هُمْ يُرَاؤُونَ -٦- وَيَمْنَعُونَ الْمَاعُونَ -

“Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama? Maka itulah orang yang menghardik anak
yatim, dan tidak menganjurkan untuk memberi makan orang miskin. Maka celakalah orang yang
shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai terhadap shalatnya, yang berbuat riya’, dan enggan
(memberikan) bantuan.”

(Al-Ma’un 1-7)

 

Semoga Allah SWT membuka hati kita semua.


Sayyidina Ali RA berkata,

"Jika kemiskinan berwujud manusia niscaya akan kubunuh dia!"

 

 

 

Wallahu a’lam bish-shawab

SAJADA Media Islam Inspiratif

 

Baca Juga :

Bersabar Saat Dalam Kesempitan Rezeki


NEWS

Tata Cara Pengurusan Sertifikat Halal MUI

 

Sertifikat Halal MUI adalah fatwa tertulis Majelis Ulama Indonesia yang menyatakan kehalalan suatu produk sesuai dengan syari’at Islam. Sertifikat Halal MUI ini merupakan syarat untuk mendapatkan ijin pencantuman label halal pada kemasan produk dari instansi pemerintah yang berwenang. 

Akankah ukhuwah Islamiah akan tetap terjaga setelah Kemenangan?

 

Umar Bin Khattab berkata, “Sesungguhnya setelah ada kesempurnaan itu hanyalah ada kekurangan.” Jika ukhuwah islamiyah ini merupakan tanda kemenangan, maka yang pantas dikuatirkan adalah saatnya kemunduran.

Jika Dakwah Adalah Kegiatan Marketing

 

Seringkali kita merasa sedang mengajak (berdakwah) padahal kita malah semakin menjauhkan target audiens tersebut kepada Islam. Logika sederhananya adalah, apakah kita akan membeli produk yang dijual oleh sales yang membenci kita? 

Jika Islam adalah Sebuah Brand

 

Jika Islam adalah sebuah Brand, maka pendakwah adalah pemegang peranan fungsi Marketing dan Public Relation. Bila terjadi pergeseran persepsi, maka saatnya kita koreksi diri dan kembali kepada value dan cara memasarkan (dakwah) seperti yang diajarkan Rasulullah. 

Aksi Simpatik 55, Jalan Kaki Dari Istiqlal Ke Mahkamah Agung

 

GNPF MUI akan kembali menggelar aksi damai sebagai kelanjutan Aksi Bela Islam 212. Aksi dengan tema "Aksi Simpatik 55" akan di selenggarakan pada tanggal 5 Mei 2017 dimulai dengan Shalat Jumat di Masjid Istiqlal dan dilanjutkan berjalan kaki ke Mahkamah Agung (MA).

EKONOMI SYARIAH

Ethis Crowd Mengenalkan Fintech Crowd Founding Berbasis Syariah Pertama di Dunia

 

Di tengah bangkitnya pilar-pilar ekonomi berbasis syariah, Ethis Crowd mengenalkan fintech crowd founding properti berbasis syariah pertama di dunia.

Wujudkan Indonesia Sebagai Kiblat fashion Muslim Dunia

 

Indonesia merupakan negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia. Potensi ini harus menjadi sebuah modal awal untuk melangkah sebagai pemain terdepan. 

WIEF Mendorong UKM Berbasis Islam Menjadi Bisnis Masa Depan

 

Forum WIEF berhasil menciptakan komitmen investasi di sektor UMKM senilai US$ 900 juta atau sekitar Rp 11,88 triliun. 

Kongres Ekonomi Umat 2017

 

Kongres Ekonomi Umat Majelis Ulama Indonesia (MUI) diselenggarakan pada 22-24 April 2017 di Hotel Sahid, Jakarta. 

Akhirnya Paytren Fintech Berbasis Syariah Mendapat Izin OJK

 

Ustadz Yusuf Mansur melalui Paytren merupakan salah satu figur contoh tokoh islam, yang selama ini telah berjuang untuk menunjukkan bahwa Umat Islam Indonesia sebagai golongan mayoritas harus menjadi pemain pasar utama di negaranya sendiri. Jangan cuma menjadi penonton atau cuma sebagai target pasar dari para pebisnis non muslim, apalagi pihak negara asing. 

BELAJAR

Hukum Dalam Fiqih

Hukum Dalam Fiqih Terbagi Menjadi Lima

Mengenal Sifat Allah

Sifat Allah itu tidak terhitung atau tidak mungkin terdefinisi oleh ilmu manusia yang terbatas.

Hanya saja para ulama terdahulu mencoba membuat metode membatasi sifat Allah yang kita kenal dengan "20 sifat wajib" agar kita dapat lebih mudah mengenal Allah melalui sifat-Nya.

Tanda Baca (Harakat)

 

Harakat (Arab: حركات, dibaca harakaat) digunakan untuk mempermudah cara melapazkan huruf dalam tiap ayat Al Quran.  

Bab: Sesungguhnya amal itu bergantung dengan niat dan pengharapan, dan setiap mukmin akan mendapatkan sesuai dengan niatnya

KITAB: IMAN

Bab: Sesungguhnya amal itu bergantung dengan niat dan pengharapan, dan setiap mukmin akan mendapatkan sesuai dengan niatnya

 

Bab: Penjelasan tentang Iman, Islam dan Ihsan

2 KITAB: IMAN

Bab: Penjelasan tentang Iman, Islam dan Ihsan

 

TAUSIYAH

Berbeda Tetapi Tetap Sayang

 

Sungguh walau kami berdua berbeda faham, tetapi beliau mau hadir untuk memberi tausiyah walau tidak ikut zikir bersama. Beliau tidak berqunut, tetapi saat sholat subuh di mesjid Az Zikra disamping abang, beliau ikut berqunut.

Balasan Surat Cinta Karena Allah (Berbeda Tetapi Tetap Sayang)

 

Sungguh Allah telah memuliakan kita dengan Islam dan Iman sebagaimana pernyataan sahabat mulia Umar bin Khottob Radiallahu Anhu

Usia 40 Tahun, Belum Ada Minat Terhadap Agama, Pertanda Buruk Sisa Umur

 

Kaum salaf, apabila diantara mereka ada yang sudah berumur 40 tahun, ia mulai melipat kasur, yakni tidak akan tidur lagi sepanjang malam, selalu melakukan shalat, bertasbih dan beristighfar. 

Adab di Hari Raya

 

Hari raya bagi seorang muslim bukan sekedar berbahagia dan bersenang-senang tetapi justru merupakan momen untuk semakin menguatkan hubungan dengan Allah Subhana WaTa’ala

Bersabar Saat Dalam Kesempitan Rezeki

 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Demi Allah, bukanlah kefakiran yang aku takutkan akan menimpamu, namun yang aku takuti ketika dunia dihamparkan kepadamu.”

(HR. Bukhari Muslim)

SEJARAH

KH. Ahmad Dahlan

 

Pada usia 15 tahun, beliau berhaji sekaligus menuntut ilmu ke Mekah. Selama 5 tahun berguru kepada banyak tokoh besar Islam dunia, beliau juga mulai bersentuhan dengan berbagai pemikiran Islam pembaharu. 

Nabi Ayyub AS

 

Iblis mengira ketaatan Nabi Ayub AS adalah hanyalah ketaatan untuk mengamankan kondisi ideal sang nabi agar terus dapat hidup dengan segala kenyamanan tersebut.

Kisah Nabi Sulaiman, Semut & Cacing Buta

 

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh).

KH. Hasyim Asy'ari

 

Hasyim Asy'arie kemudian memutuskan untuk kembali ke Mekkah dan menetap di sana selama kurang lebih tujuh tahun. Di Mekkah beliau banyak berguru ke ulama-ulama besar baik dari Mekkah sendiri maupun ulama Indonesia. 

REFERENSI

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz Adi Hidayat

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz Adi Hidayat Mei 2017 

Syafiq Basalamah

 

Merupakan alumni Pesantren Islam Al Irsyad Bondowoso. Kemudian beliau melanjutkan pendidikannya ke Universitas Islam Madinah, dengan predikat “Summa Cumlaude”. 

Jadwal Khatib Sholat Ied Ustadz Subhan Bawazier 25 Juni 2017

 

Jadwal Khatib Sholat Ied Ustadz Subhan Bawazier 25 Juni 2017 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz Khalid Basalamah 8 Juni - 11 Juni 2017

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Ustadz  Khalid Basalamah 8 Juni - 11 Juni 2017 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Abdullah Gymnastiar 2017

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Abdullah Gymnastiar 2017 

DOA

Doa Sebelum dan Sesudah Masuk Kamar Mandi (WC)

 

ALLAHUMMA INNII A'UUDZU BIKA MINAL KHUBUTSI WAL KHOBAAITSI

Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari setan laki-laki dan setan perempuan

Doa-Doa Para Nabi & Rasul

 

Doa Nabi Adam 

“Robbana zholamna anfusana wailam tagfirlana watarhamana lana kunnana minal khosirin“  

Doa Sebelum dan Sesudah Belajar

 

Robbii Zidnii ‘Ilmaa, Warzuqnii Fahmaa, Waj’alnii Minash-Shoolihiin

Ya Allah Tambahkanlah aku ilmu, Dan berilah aku karunia untuk dapat memahaminya, Dan jadikanlah aku termasuk golongannya orang-orang yang soleh.

Doa Sebelum (Niat) dan Sesudah Wudhu

 

Nawaitul wudhuu-a liraf’ll hadatsil ashghari fardhal lilaaffi ta’aalaa

Saya niat berwudhu untuk menghilangkan hadats kecil fardu karena Allah semata

Doa Sebelum Makan & Sesudah Makan

 

Allahuma Baarik lanaa fiimaa razaqtanaa waqinaa 'adzaa bannaar.


Alhamdulillahilladzii ath'amanaa wa saqoonaa wa ja'alanaa muslimin.