sajada khilafiah

 

Perang Pemikiran (Ghowzhul Fikri) Lebih Efektif


Sepertinya mungkin tampak sangat berlebihan jika kita berkata bahwa ada pihak yang kini sedang memerangi umat Islam, khususnya di Indonesia. Wajar, karena perang yang kita tahu adalah kontak senjata langsung antar pihak yang bertikai.

Perang secara fisik memiliki biaya yang sangat mahal dan memakan korban di kedua belah pihak. Sejarah mencatat betapa ancaman senjata agar umat Islam meninggalkan agamanya malah mengobarkan semangat jihad.

Belakangan "Mereka" (Pihak yang memerangi Islam)  sadar bahwa "Perang Pemikiran" (Ghowzhul Fikri) ternyata lebih efektif dan efisien. 

Jika kita khususkan berbicara mengenai Indonesia danmembuka kembali sejarah, tampak bahwa perlawanan Bangsa Indonesia (Saat itu merupakan kumpulan kerajaan-kerajaan Islam Nusantara) terhadap para penjajah Belanda (Saat itu merupakan bagian dari pembawa misi Gold, Glory & Gospel), rupanya cukup membuat Belanda hampir kehabisan nafas dan bangkrut.

(Baca artikel : Upaya Memisahkan Islam Dengan Politik)

Dapat kita bayangkan, yang dihadapi Belanda adalah orang-orang yang menganggap moncong meriam layaknya tiket VIP menuju syurga.

Kemudian hadirlah Snouck Hugronye (Tokoh Orientalis Belanda) yang menemukan formula untuk mengatasi semangat jihad pejuang-pejuang Nusantara.

Jika menghabisi nyawa umat Islam malah membangkitkan semangat jihad mereka, maka yang perlu diberangus adalah "Keyakinan" mereka akan ajaran agamanya.

Yang kemudian dipelajari oleh Snouck adalah, Siapa menanamkan semangat jihad dan dimana tempat menyuburkannya? Jawabannya adalah Ulama dan Masjid.

Artinya bahwa kedua hal tersebut lah yang harus dipisahkan dari masyarakat. Kemudian dengan formula tersebutlah Snouck Hugronye berhasil meruntuhkan Nusantara.

Formula Snouck Hugronye sebenarnya bukan barang baru,  bahkan jauh beberapa abad sebelumnya, dimasa Perang Salib, yang juga mengorbankan banyak nyawa dan biaya, Louis IX dari Perancis (Pemimpin Perang Salib Ketujuh  dari tahun 1248 sampai 1254) telah menemukan formula seperti ini, yaitu "Cara efektif mengalahkan Islam adalah menjauhkan Umat Islam dari ajaran Islam".

 

Kenapa Islam harus dikalahkan? 

1. Masalah Agama.

Karena Al Qur'an dan hadist membongkar konspirasi tentang kebohongan konsep ajaran, siapa yang mereka sembah, perilaku umat hingga sejarah Yahudi dan Nasrani secara jelas. 

 

2. Masalah Kekuasaan.

Semenjak Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam menyebarkan Islam, terbangunlah masyarakat muslim, sekelompok orang pengikut ajaran Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam yang berasal dari Mekkah, kawasan yang dianggap dihuni oleh kaum bar-bar dan tidak penting dimata bangsa-bangsa besar di dunia, tiba-tiba menjadi magnet dan kekuatan besar, bahkan kemudian dapat menaklukkan dua bangsa adi kuasa di dunia kala itu, yaitu Romawi dan Persia (Sekitar Tahun 634 M, masa Khalifah Umar bin Khattab).

Berikutnya pemerintahan (kekhalifahan) Islam selama berabad-abad memimpin dunia dan menjadi sumber penemuan-penemuan dan perkembangan Iptek. 

Barulah pada tahun 1095 M, umat nasrani di Eropa berhasrat untuk merebut yerusalem dan melancarkan perang-perang yang mereka sebut dengan nama Perang Salib dan berlanjut hingga masa kolonialisme-imperialisme dan tentunya hingga sekarang walau dengan cara yang mungkin berbeda.

Yang harus kita catat dari sejarah, Islam memimpin dunia saat umatnya berpegang teguh pada ajaran agamanya dan menjadi bulan-bulanan di saat jauh dari ajaran agamanya.

Sementara justru bangsa-bangsa Eropa merebut kepimipinan dunia saat mereka menjadi sekuler (dikenal dengan istilah Zaman Renaissance), dan hidup dalam kegelapan saat menggunakan ajaran-ajaran agamanya untuk urusan dunia.

 

 

Faktor inilah yang membangkitkan permusuhan umat non muslim terhadap Islam, bahkan hingga kini.

 

Lalu apa itu Ghowzul Fikri?

Secara bahasa Ghazwul berasal dari kata Ghozwah yang berarti peperangan dan Fikri berasal dari kata Fikr yang berarti pemikiran.

 

 Apa metodenya?

1. Tasykik

Yaitu menimbulkan keragu-raguan umat Islam terhadap ajarannya.

Hal seperti ini yang membuat kita sering menemukan pola pikir seperti :

  • Semua agama benar, cuma beda caranya saja.
  • Al Qur'an tidak sesuai perkembangan zaman sehingga perlu dikoreksi.
  • Paham sekuler, yaitu memisahkan urusan agama dengan urusan dunia seperti urusan negara, urusan ekonomi dan sebagainya.
  • Tidak perlu mempelajari, memahami dan mengikuti Al Qur'an dan Hadist, yang penting jadi orang baik saja.
  • dan sebagainya.

 

2. Tasywih

Yaitu pengaburan dan membuat orang Islam malu terhadap agamanya.

Hal seperti ini yang membuat kita sering menemukan :

  • Adanya pengaburan tentang fakta, sejarah dan tokoh sehingga yang kita merasa bahwa Islam itu miskin, bodoh dan jahat. 
  • Ditanamkan rasa malu, segan dan sungkan dalam menunjukkan dan memakai hal-hal yang dianggap identitas Islam karena dianggap fanatik.
  • Orang Islam ikut menyematkan predikat bahwa Islam adalah garis keras, fundamentalis, teroris, ekstrimis, sumbu pendek, intoleran, anti kebhinekaan dan sebagainya.
  • dan sebagainya.

 

3. Tasywih

Yaitu mencampur adukkan aqidah Islam dengan ajaran-ajaran yang bertentangan dengan Islam.

Hal seperti ini yang membuat kita sering menemukan :

  • Orang Islam ikut merayakan ritual-ritual keagamaan agama lain.
  • dan sebagainya.

 

4. Taghrib

Yaitu membuat orang Islam bangga dengan hal-hal mereka (misal, kebarat-baratan) :

Hal seperti ini yang membuat kita sering menemukan :.

  • Orang Islam mengganggap minuman keras, pria menggunakan anting, membuat tatto, wanita berpakaian mini dalah hal yang keren.
  • LGBT adalah Hak Azazi Manusia.
  • Tidak bisa membedakan modernisasi dengan westernisasi.
  • dan sebagainya.

 

 

Apa Sarananya?

1. Media Informasi

2. Sarana Hiburan, Seni dan Olah Raga

3. Pendidikan

4. Organisasi

 

Adapula yang menyebutnya 3F, yaitu Fashion, Film & Food.

 

 

Adakah Dalil Yang Menunjukkan Ketidaksenangan Mereka terhadap Islam? 

 

وَلَنْ تَرْضَى عَنْكَ الْيَهُودُ وَلا النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلا نَصِيرٍ

 

Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepadamu sebelum kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah, "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang sebenarnya)". dan jika kamu mengikuti keinginan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu.”

(QS. Al-Baqarah : 120)

 

 

لَتَتَّبِعُنَّ سَنَنَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ شِبْرًا بِشِبْرٍ وَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ حَتَّى لَوْ دَخَلُوا فِى جُحْرِ ضَبٍّ لاَتَّبَعْتُمُوهُمْ , قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ آلْيَهُودَ وَالنَّصَارَى قَالَ : فَمَنْ

“Sungguh kalian akan mengikuti jalan orang-orang sebelum kalian sejengkal demi sejengkal dan sehasta demi sehasta sampai jika orang-orang yang kalian ikuti itu masuk ke lubang biawak, pasti kalian pun akan mengikutinya.” Kami (para sahabat) berkata, “Wahai Rasulullah, apakah yang diikuti itu adalah Yahudi dan Nashrani?” Beliau menjawab, “Lantas siapa lagi?”

(HR. Muslim no. 2669)

 


Lalu apakah ayat tersebut malah berarti bahwa agama Islam tidak toleran?

 

Redaksi ayat diatas bukanlah perintah untuk bertikai dengan "Mereka", justru merupakan peringatan dari Allah kepada "kita" bahwa "Mereka" (Orang-orang Yahudi dan Nasrani) tidak akan senang kepadamu sebelum kamu mengikuti agama mereka"

Itulah informasi dari Allah tentang cara "Mereka" bertoleransi.


Sementara Allah mengajarkan cara "kita" (umat Islam) bertoleransi dengan ayat-ayat berikut,

قُلْ يَٰٓأَيُّهَا ٱلْكَٰفِرُونَ ﴿١﴾ لَآ أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ ﴿٢﴾ وَلَآ أَنتُمْ عَٰبِدُونَ مَآ أَعْبُدُ ﴿٣﴾ وَلَآ أَنَا۠ عَابِدٌ مَّا عَبَدتُّمْ ﴿٤﴾ وَلَآ أَنتُمْ عَٰبِدُونَ مَآ أَعْبُدُ ﴿٥﴾ لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِىَ دِينِ ﴿٦


Katakanlah: "Hai orang-orang kafir, Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah, Dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku."

(QS. Al-Kaafiruun : 1-6)

 

Dan apakah maksud dari penulisan artikel ini untuk memusuhi "Mereka" ?

 

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ لِلَّهِ شُهَدَاءَ بِالْقِسْطِ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَى أَلَّا تَعْدِلُوا اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

Hai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.
(QS. Al-Maidah: 8)

 

Tentu tidak! Islam adalah agama rahmatan lil alamin, pembawa rahmat untuk semesta alam, Islam adalah agama yang damai. 

Dalam Islam, Tidak ada paksaan dalam beragama.

Tidak boleh setetes darah non muslim pun tumpah oleh kita saat mereka juga menjalankan "Bagimu Agamamu, Bagiku Agamaku"

Bahkan dalam perang pun, Islam melarang membunuh mereka yang sedang menjalankan ibadah mereka, melarang menghancurkan tempat ibadah mereka.

Saat ini disekeliling kita, mungkin tetangga, teman sekolah, rekan kerja, partner bisnis pasti ada yang tidak seiman dengan kita, selama mereka tidak memaksa kita baik secara langsung maupun secara tidak langsung untuk mengikuti hal-hal yang berkaitan dengan agama mereka, kita tidak punya alasan untuk bermusuhan.

Tulisan ini adalah sekedar mengingatkan kita bahwa perang itu memang ada, catatan-catatan sejarah dan dalil peringatan dari Allah tentang telah terjadi "perang pemikiran" dari pihak non muslim yang memusuhi kita tetapi kebanyakan dari kita tidak sadar bahwa perang itu ada dan kita telah terbawa masuk dalam perpektif mereka.

 

Wallahu a’lam bish-shawab

SAJADA Media Islam Inspiratif


Novel Religi - Al Kahfi Land - Mencarimu Menyebrang Waktu

baca juga trendingrumah.com

Feed not found.

NEWS

Ustadz Haikal Hassan Bersama Ulama Mendeklarasikan Dukungan Untuk Anies Baswedan Untuk Pilpres 2019

 

Ustadz Haikal Hassan beserta sejumlah ulama melalui 'Gerakan Indonesia untuk Indonesia' hari jumat ini mendeklarasikan dukungan terhadap Anies Baswedan untuk maju sebagai calon presiden (capres) di pilpres 2019. 

Akankah ukhuwah Islamiah akan tetap terjaga setelah Kemenangan?

 

Umar Bin Khattab berkata, “Sesungguhnya setelah ada kesempurnaan itu hanyalah ada kekurangan.” Jika ukhuwah islamiyah ini merupakan tanda kemenangan, maka yang pantas dikuatirkan adalah saatnya kemunduran.

Aksi Simpatik 55, Jalan Kaki Dari Istiqlal Ke Mahkamah Agung

 

GNPF MUI akan kembali menggelar aksi damai sebagai kelanjutan Aksi Bela Islam 212. Aksi dengan tema "Aksi Simpatik 55" akan di selenggarakan pada tanggal 5 Mei 2017 dimulai dengan Shalat Jumat di Masjid Istiqlal dan dilanjutkan berjalan kaki ke Mahkamah Agung (MA).

Masjid Indonesia Pertama di London-UK

 

Kisah perjuangan pembangunan Masjid Indonesia pertama di London menemui babak baru. Upaya yang telah dirintis sejak 20 tahun tersebut, kini terancam gagal.

Jika Dakwah Adalah Kegiatan Marketing

 

Seringkali kita merasa sedang mengajak (berdakwah) padahal kita malah semakin menjauhkan target audiens tersebut kepada Islam. Logika sederhananya adalah, apakah kita akan membeli produk yang dijual oleh sales yang membenci kita? 

EKONOMI SYARIAH

Akhirnya Paytren Fintech Berbasis Syariah Mendapat Izin OJK

 

Ustadz Yusuf Mansur melalui Paytren merupakan salah satu figur contoh tokoh islam, yang selama ini telah berjuang untuk menunjukkan bahwa Umat Islam Indonesia sebagai golongan mayoritas harus menjadi pemain pasar utama di negaranya sendiri. Jangan cuma menjadi penonton atau cuma sebagai target pasar dari para pebisnis non muslim, apalagi pihak negara asing. 

Aplikasi Muslim Ummah Merupakan Aplikasi Lifestyle Tentang Islam

 

Aplikasi Muslim Ummah merupakan aplikasi lifestyle tentang Islam dan juga pengingat jadwal sholat serta Al Qur’an yang disertai audio untuk pembelajaran Al Quran per ayat. Saat ini Aplikasi Muslim Ummah sudah mencapai ratusan ribu download dengan lebih dari puluhan ribu pengguna aktif setiap hari. 

Ethis Crowd Mengenalkan Fintech Crowd Founding Berbasis Syariah Pertama di Dunia

 

Di tengah bangkitnya pilar-pilar ekonomi berbasis syariah, Ethis Crowd mengenalkan fintech crowd founding properti berbasis syariah pertama di dunia.

Muslim Go Aplikasi Islami Pertama Dengan Sertifikasi Kemenag RI

 

Muslim Go adalah aplikasi mobile menyediakan berbagai macam layanan yang dibutuhkan oleh kalangan Muslim di Indonesia. Muslim Go hadir dengan fitur untuk penunjuk dan pengingat waktu shalat, Al-Qur’an digital, kalender islam, arah kiblat, mencari masjid terdekat serta restoran halal dan sebagainya. 

Kongres Ekonomi Umat 2017

 

Kongres Ekonomi Umat Majelis Ulama Indonesia (MUI) diselenggarakan pada 22-24 April 2017 di Hotel Sahid, Jakarta. 

BELAJAR

Bab: Penjelasan tentang status keimanan seseorang yang mengucapkan kepada saudaranya sesama muslim "Wahai kafir"

1 KITAB: MUKADIMAH

Bab: Penjelasan tentang status keimanan seseorang yang mengucapkan kepada saudaranya sesama muslim "Wahai kafir"

 

Bab: Dalil bahwa orang yang mati dalam kekafiran amalannya tidak bermanfaat

1 KITAB: MUKADIMAH

Bab: Dalil bahwa orang yang mati dalam kekafiran amalannya tidak bermanfaat

 

Sholat Fardhu 5 Waktu

 

Sholat Fardhu (Sholat 5 Waktu) adalah kewajiban medirikan sholat sebanyak lima kali dalam satu hari diwaktu yang telah ditentukan bagi setiap muslim, baik laki laki maupun perempuan. Sholat Fardhu (Sholat 5 Waktu) merupakan rukun kedua dari 'Rukun Islam'. 

Bab: Wajibnya meriwayatkan dari tsiqat

1 KITAB: MUKADIMAH

Bab: Wajibnya meriwayatkan dari tsiqat

 

Bab: Bolehnya orang junub untuk tidur, disunahkannya wudlu untuk tidur dan membasuh kemaluan

3 KITAB: THAHARAH

Bab: Bab: Bolehnya orang junub untuk tidur, disunahkannya wudlu untuk tidur dan membasuh kemaluan

 

TAUSIYAH

Berbeda Tetapi Tetap Sayang

 

Sungguh walau kami berdua berbeda faham, tetapi beliau mau hadir untuk memberi tausiyah walau tidak ikut zikir bersama. Beliau tidak berqunut, tetapi saat sholat subuh di mesjid Az Zikra disamping abang, beliau ikut berqunut.

Bersabar Saat Dalam Kesempitan Rezeki

 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Demi Allah, bukanlah kefakiran yang aku takutkan akan menimpamu, namun yang aku takuti ketika dunia dihamparkan kepadamu.”

(HR. Bukhari Muslim)

Balasan Surat Cinta Karena Allah (Berbeda Tetapi Tetap Sayang)

 

Sungguh Allah telah memuliakan kita dengan Islam dan Iman sebagaimana pernyataan sahabat mulia Umar bin Khottob Radiallahu Anhu

Bersabar Saat Dalam Kelapangan Rezeki

 

"Tidaklah mungkin terjadi seorang fakir menderita kelaparan dan kekurangan pakaian, kecuali oleh sebab kebakhilan kaum berpunya. Ingatlah, Allah SWT akan melakukan perhitungan yang teliti dan meminta pertanggungjawaban mereka dan selanjutnya akan menyiksa mereka dengan siksaan yang pedih" (HR Ash-Shabuni).

Sarung

 

Catatan kali ini bercerita tentang sebuah benda yang sangat terkenal. Biasa dipakai oleh kaum laki-laki dewasa untuk menghalau angin malam saat ronda, sebagai pelindung dari gigitan nyamuk saat tidur.

SEJARAH

Nabi Ayyub AS

 

Iblis mengira ketaatan Nabi Ayub AS adalah hanyalah ketaatan untuk mengamankan kondisi ideal sang nabi agar terus dapat hidup dengan segala kenyamanan tersebut.

KH. Ahmad Dahlan

 

Pada usia 15 tahun, beliau berhaji sekaligus menuntut ilmu ke Mekah. Selama 5 tahun berguru kepada banyak tokoh besar Islam dunia, beliau juga mulai bersentuhan dengan berbagai pemikiran Islam pembaharu. 

Kisah Nabi Sulaiman, Semut & Cacing Buta

 

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh).

KH. Hasyim Asy'ari

 

Hasyim Asy'arie kemudian memutuskan untuk kembali ke Mekkah dan menetap di sana selama kurang lebih tujuh tahun. Di Mekkah beliau banyak berguru ke ulama-ulama besar baik dari Mekkah sendiri maupun ulama Indonesia. 

REFERENSI

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Yusuf Mansur 2017

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Yusuf Mansur 2017 

Pondok Modern Gontor

 

Pondok Modern Gontor adalah pelopor pesantren modern yang membekali santrinya dengan pendidikan agama Islam ditambah ilmu-ilmu umum yang menunjang kompetensi santrinya seperti menjadikan bahasa Arab dan Inggris sebagai bahasa sehari-hari. 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Abdullah Gymnastiar 2017

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Abdullah Gymnastiar 2017 

Yusuf Mansyur

 

Yusuf Mansur adalah seorang tokoh pendakwah, penulis buku dan pengusaha dari Betawi, sekaligus pimpinan dari pondok pesantren Daarul Quran Ketapang, Cipondoh, Tangerang dan pengajian Wisata Hati.

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Syekh Ali Jaber 11 Juni 2017

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Syekh Ali Jaber 2017 

DOA

Doa-Doa Para Nabi & Rasul

 

Doa Nabi Adam 

“Robbana zholamna anfusana wailam tagfirlana watarhamana lana kunnana minal khosirin“  

Doa Sebelum dan Sesudah Tidur

 

Bismika Allahuma Ahya Wa Amuut.

Alhamdulillahi ladzi Ahyana Ba'da Maa Amaa Tanaa Wa ilaihin Nusyuur.

Doa Sebelum dan Sesudah Bepegian

 

BISMILLAHI TAWAKALTU 'ALALLAHI LAA HAULA WA LAA QUWATA ILLA BILLAH

Dengan nama Allah, aku berserah diri kepada Allah, tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan Allah

Doa Sebelum dan Sesudah Belajar

 

Robbii Zidnii ‘Ilmaa, Warzuqnii Fahmaa, Waj’alnii Minash-Shoolihiin

Ya Allah Tambahkanlah aku ilmu, Dan berilah aku karunia untuk dapat memahaminya, Dan jadikanlah aku termasuk golongannya orang-orang yang soleh.

Doa Sebelum Makan & Sesudah Makan

 

Allahuma Baarik lanaa fiimaa razaqtanaa waqinaa 'adzaa bannaar.


Alhamdulillahilladzii ath'amanaa wa saqoonaa wa ja'alanaa muslimin.